Arsip Blog

PENGAMANAN OBJECT VITAL

COURSE OBJECTIVES PENGAMANAN OBJECT VITAL

After completion of this program participants will be able to:

  • Understand the functions and principles security
  • Understand HOW TO Identify consept security
  • How to Inpecting Building and propertry
  • Understand security and perform problem solving in hard situation.
  • Understand types of risk and risk management
  • Anticipate security problems in relation to Internal Control
  • Understand physical security , Lighting, Teror, teroris, and Document Control

RECOMMENDED PARTICIPANT PENGAMANAN OBJECT VITAL

The following category to professionals should attend:

  • Security & Loss Control Manager/ Coordinator/ Supervisor/ Engineer.
  • Emergency Management Team.
  • Building Tenant Manager/ Officer.
  • Public Relation Manager/ Officer.
  • Building Manager.
  • Field/ Operation Manager.

COURSE OUTLINE PENGAMANAN OBJECT VITAL

  • Introduction to security
  • Basic Security Consept
  • Setting up a crisis management team
  • Inpecting Building and propertry
  • Assessing threat
  • Physical security
  • Lighting
  • Teror,and, terorisme
  • Document Control
Iklan

AKSI SEKURITI : PROSEDUR DAN RENCANA

LATAR BELAKANG PROSEDUR DAN RENCANA AKSI SEKURITI

Keamanan dan pengamanan adalah suatu kegiatan yang bersifat dinamis dan pada prinsipnya dilaksanakan untuk mencapai kenyamanan dan diperoleh produktifitas kerja yang maksimal, mengingat tanpa adanya keamanan yang baik, pelaksanaan aktifitas perusahaan untuk mencapai produktifitas mustahil akan bisa dicapai.

 

TUJUAN PROSEDUR DAN RENCANA AKSI SEKURITI

Untuk memberikan bekal pelaksanaan teknis, langkah dan aksi yang harus dilaksanakan oleh petugas keamanan di lingkungan perusahaan

 

POKOK BAHASAN PROSEDUR DAN RENCANA AKSI SEKURITI

  1. Jenis-Jenis Sop Pengamanan
    • Sop Untuk Mendeteksi Ancaman
    • Sop Untuk Menghalangi Dan Menghambat Ancaman
    • Sop Untuk Merespon Ancaman
  2. Teknik Penulisan Sop Pengamanan
  3. Penjadwalan Pekerjaan
  4. Teknik Perumusan Perilaku Standar Petugas Pengamanan Terhadap Setiap Potensi Ancaman
  5. Konsep Dasar Pengamanan Fisik (Physical Security)
    • Konsep Perlindungan Dan Fungsinya
    • Elemen Pengamanan Fisik
  6. Persyaratan Administratif / Teknis
  7. Sarana Dan Prasarana Pelayanan / Peralatan Dan Kelengkapan
  8. Penanganan/Tindak Lanjut Pengaduan/Keluhan/Masukan

SECURITY VULNERABILITY ASSESSMENT

COURSE OBJECTIVE SECURITY VULNERABILITY ASSESSMENT

A vulnerability assessment is the process of identifying, quantifying, and prioritizing (or ranking) the vulnerabilities in a system. Such assessments may be conducted on behalf of a range off different organizations, from small businesses up to large regional infrastructures. Vulnerability from the perspective of disaster management means assessing the threats from potential hazards to the population and to infrastructure. It may be conducted in the political, social, economic or environmental fields.

The objective of an SVA is to identify security hazards, threats and vulnerabilities facing a facility and to evaluate the countermeasures to provide for the protection of the public, workers, national interests, the environment, and the company.

COURSE OUTPUT SECURITY VULNERABILITY ASSESSMENT

  • Detect and respond to vulnerabilities that put your organization at risk using scanners
  • Employ real-world exploits and evaluate their effect on your systems
  • Configure vulnerability scanners
  • Analyze the results of vulnerability scans
  • Assess vulnerability alerts and advisories
  • Establish a strategy for vulnerability management
  • Knowledge of vulnerability assessment and hacking techniques allows you to detect vulnerabilities before your networks are attacked.

COURSE CONTENT SECURITY VULNERABILITY ASSESSMENT

  1. Analyzing Vulnerabilities and Exploits
  2. Uncovering infrastructure vulnerabilities
  3. Attacks against analyzers and IDS
  4. Exposing server vulnerabilities
  5. Revealing desktop vulnerabilities
  6. Configuring Scanners and Generating Reports
  7. Implementing scanner operations and configuration
  8. Creating and interpreting reports
  9. Assessing Risks in a Changing Environment
  10. Researching alert information
  11. Identifying factors that affect risk
  12. Managing Vulnerabilities
  13. The vulnerability management cycle
  14. Vulnerability controversies

WAWANCARA PEMERIKSAAN

COURSE OBJECTIVE TEKNIK WAWANCARA PEMERIKSAAN

One of the toughest tasks that must be carried out by those responsible in the field of internal control, security companies and human resources, is at the moment should be handled cases involving employees of the company; such as theft or fraud. This is because more than half of its activity in the form of an interview investigation to uncover the truth behind the case. What comes to mind when you hear the word investigative interview, almost the same as other people who have to bear the unpleasant task. The tense atmosphere, high tone and the opposition parties interviewed. Not to mention the target load of the assignor, demanding the final result of specific recognition of employees who were allegedly involved. That connotation is attached to said interview investigation, prompting the emergence of resistance of the subject at a time of tension bearers of his duties, even before the event starts.

COURSE OUTPUT TEKNIK WAWANCARA PEMERIKSAAN

After this training, participants targeted:

  1. Ability to build rapport quickly.
  2. Being able to recognizethe signs ofdeceit.
  3. Being able to recognize the various forms of sentence patterns are used to obscure problems and mengcounternya.
  4. Ability todevelopquestions thatfriendlybutsubconsciously, verypressing subject of the interview.
  5. Able to design effective investigation interview scenario.

 

COURSE CONTENT TEKNIK WAWANCARA PEMERIKSAAN

  • Basic of group behavior
    • The different between formal and informal group
    • Two model of group development compare
    • How to analysis group interaction
    • Identify the key factor to explain group behavior
    • The change of role in different condition
    • The effect of norms to group behavior
    • The definition of social lazy and the effect to group performance
    • The advantage   and  disadvantage of cohesive group
    • Strength and weakness of group decision
    • Affectivity of group interaction
  • Human right in investigation
    • The definition of investigation
    • Human right and investigation
    • Technical aspect of investigation
    • Practical step to use international standard
    • Human right in catching, include women catching and children
    • International standard about arrest
    • Human right in arrest , include women arrest and children
    • International instruments relation with human right and police
  • Inspection
  • Intelligent investigation
    • Intelligent investigation
    • Intelligent investigation target
    • Intelligent investigation technique

Customers Service Excellent

TRAINING ABSTRACK Customers Service Excellent

Salah satu kunci sukses dari keberhasilan dalam meningkatkan penjualan adalah dengan berinteraksi dan menjalin hubungan baik dengan customer, dengan cara memberikan pelayanan yang memuaskan. Dengan berinteraksi dapat membangun kesempatan untuk mempromosikan produk, layanan dan perusahaan. Namun tidak mudah bagi pihak perusahaan untuk menjalankannya. Sukses dalam menciptakan kepuasan peklanggan sangat tergantung dari tingkat keahlian customers service. Dalam pelatihan ini akan dibahas bagaimana meningkatkan keahlian peserta menjadi customer service yang handal.

TRAINING OUTLINE Customers Service Excellent

1.   Understanding the service

  • The Basic Concept of Customers Service
  • The role of customer service

2.   Delivering the best service

  • The Ten Commandments of great Customers Service
  • Enhancing ability in delivering Effective Customers Service

3.   Understanding the customer

  • Needs of customer
  • Why customers switch the service   provider?
  • How to handle customer
  • How to handle difficult customer

4.   Handling complaint

  • Effective Complaint Handling Process
  • Understanding Customers’ Points Of View
  • Build Effortless Rapport With Your Customers

5.   Written Exercise

6.   Etiquettes in Customers Service

  • The Objectives
  • The Function

7.   Role Play 1 – How to deliver the best service?

8.   The Basic skill of Customers Service Personnel

  • Appearance
  • Attitude
  • Language
  • Body Language
  • Behavior

9.    Role play 2 – How to deliver the service?

10.  Wrap Up

  • Do’s and don’ts in customers service
  • Customers Service Excellence in several companies

GENERAL AFFAIR OFFICER WITH DATA PROCESSING & FILING SYSTEM 

TRAINING INTRODUCTION GENERAL AFFAIR OFFICER:

Peran GA officer dalam organisasi umumnya masih kurang diperhatikan, bila dibandingkan dengan peran Sales officer dan Production Officer yang secara langsung menghasilkan profit bagi organisasi.

Padahal sebagai supporting unit, General Affair (GA) memiliki peran yang tidak kalah penting bila dibandingkan dengan departemen lain. Tanpa GA officer yang professional, organisasi tidak dapat menghasilkan performance yang optimal.

Karakteristik pekerjaan dari GA officer adalah banyaknya variasi tugas sehingga membutuhkan pengetahuan luas dan keterampilan teknis yang umum.

Aspek-aspek yang dibutuhkan untuk menjadi Professional General Officer adalah sebagai berikut : memahami competency berdasarkan ISO 9001, mengetahui competency matrix yang harus dipenuhi, memahami konsep dari personality characters, interpersonal skill yang baik, mampu melakukan proses coaching & counseling, mengetahui effective communication, time management fundamentals, memahami lobby and negotiation, mampu melakukan coordination yang baik kepada sejumlah pihak ahli yang terkait dengan pekerjaan teknis, mengetahui continuous improvement fundamentals with 5S/R method, mengetahui check list for office and factory environment maintenance berdasarkan ISO EMS 14001 dan OHSAS 18001, memahami filing system fundamentals yang baik, mampu menggunakan aplikasi Ms Excel and Powerpoint dengan baik untuk keperluan correspondence, data processing and presentation, mengetahui Key Performance Indicator (KPI) yang digunakan untuk mengevalusi kinerja departemen GA.

Apabila aspek-aspek tersebut sudah terbentuk, maka kinerja dari departemen GA dapat diandalkan untuk menangani beragam tugas, berinteraksi dan berkoordinasi baik internal maupun eksternal, sehingga sangat memdukung tercapainya visi dan misi organisasi secara efektif dan efisien.

 

TRAINING OBJECTIVE GENERAL AFFAIR OFFICER:

Setelah mengikuti pelatihan ini, peserta diharapkan mampu :

  1. Memahami tugas dan tanggung jawab General Affair officer dengan skala waktu pengerjaannya.
  2. Mengetahui dan memahami Key Performance Indicator untuk General Affair Officer.
  3. Mengetahui dan memahami program training yang dibutuhkan untuk memenuhi kompetensi secara umum dari departemen GA berdasarkan standard ISO 9001.
  4. Memahami komunikasi yang efektif.
  5. Memahami konsep personality characters.
  6. Memahami konsep interpersonal skill.
  7.  Memahami konsep coaching.
  8. Memahami konsep time management.
  9. Memahami dan menerapkan proses koordinasi dengan baik.
  10.  Memahami dan menerapkan proses lobby dan negosiasi dengan baik.
  11. Memahami penataan ruangan kantor yang efektif dan efisien.
  12.  Memahami penggunaan system penerangan pada ruangan dan lingkungan kantor.
  13.  Memahami pokok-pokok continuous improvement dengan metode 5S/R.
  14. Melakukan General Affair data processing secara efektif dan efisien dengan menggunakan Excel 2007.
  15. Menggunakan sejumlah formulir Check Sheet untuk panduan standarisasi umum kualitas pelayanan untuk keperluan internal dan eksternal audit ( Lobby, Office, Canteen, Toilet and Green Office) berdasarkan standar ISO EMS 14001 dan OHSAS 18001.
  16. Menganalisa faktor-faktor yang menjadi permasalahan utama yang umum terjadi pada aktivitas General Affair officer dan mampu menyelesaikan permasalahan tersebut.

 

CAKUPAN MATERI TRAINING GENERAL AFFAIR OFFICER WITH DATA PROCESSING & FILING SYSTEM 

  •  Understanding of GA – General Affair Officer Concept.
  • Job Information for GA  – General Affair Officer.
  • Key Performance Indicator for GA -General Affair Officer.
  • Generic Competencies Based Training Program For GA  – General Affair ( Supervisory, Staff and Driver).
  • Organizational Structure of GA Department.
  • Personality Characters Fundamentals.
  • Interpersonal skill Implementation.
  • Coaching skill Implementation.
  •  Time Management Implementation.
  •  Effective Communication Fundamentals.
  • Coordination skill Fundamentals
  • Lobby Skill Fundamentals
  • Negotiation skill Fundamentals
  •  Continuous Improvement Fundamentals with 5S/R method
  •  Filling System Fundamentals.
  •  Design and Layout Office Room.
  •  Design lighting system in the office room and out office room.
  • GA data processing with Excel 2007.
  • Check Sheet form as a guide the general standardization of service quality for internal and external audit (Lobby, Office, Canteen, Toilet and Green Office) based EMS standard ISO 14001 and OHSAS 18001.
  • General Affair Problem Solving.

EFFECTIVE GENERAL AFFAIRS

DESKRIPSI 

Sebagai supporting unit perusahaan yang utama, General Affairs dituntut untuk dapat mejalankan tugasnya dengan baik. General Affairs membawahi cukup banyak bidang pekerjaan, diantaranya : Building Maintenance, Car Maintenance, Insurance, Cleaning Service, Security, Canteen, RPTKA, Perizinan, Outsourcing, ATK, Kurir, Dll. Dibutuhkan manajemen pengaturan dan pelaksanaan yang cermat agar berbagai pekerjaan dalam General Affairs dapat berjalan dengan efektif.

MATERI EFFECTIVE GENERAL AFFAIRS

  • Lingkup dan Peran GA
  • Manajemen Gedung, Kendaran dan Asuransi
  • Protokoler
  • Outsourcing
  • Resepsionis
  • Clining Service, Keamanan
  • Manajemen Alat Kantor
  • Perijinan dan Konsep 5-S

SISTEM MANAJEMEN PENGAMANAN

Deskripsi Training Sistem Manajemen Pengamanan

Dalam dunia bisnis, Faktor keamanan menjadi suatu aspek penting yang harus diperhitungkan demi keberlangsungan bisnis yang dijalankan serta keamanan dan kenyamanan semua pihak yang terlibat di dalamnya. Faktor ini berlaku juga untuk semua jenis usaha khususnya yang terdapat objek-objek vital di dalamnya.

Dimensi ancaman dan gangguan keamanan dari waktu ke waktu kian berkembang dengan beragam risiko dan dampaknya. Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta meningkatnya kompeksitas persoalan masyarakat (social exclution) telah melahirkan beragam bentuk ancaman dan gangguan keamanan. Globalisasi mendorong semakin ketatnya persaingan, yang implikasi untuk meningkatkan daya saing mengakibatkan segala hal diupayakan, sehingga mendorong terjadinya gangguan keamanan. Beberapa ancaman yang dapat mengganggu stabilitas keamanan nasional berupa penyelendupan, bio terrorism, pembajakan, illegal trade atau goods serta lainnya.

Untuk mengatasi hal tersebut diperlukan suatu sistem manajemen pengamanan organisasi yang sampai saat ini sudah banyak terdapat berbagai sistem yang sudah diterapkan. Sistem Manajemen Pengamanan adalah bagian dari manajemen secara keseluruhan yang meliputi struktur organisasi, perencanaan, tanggung jawab, pelaksanaan, prosedur, proses dan sumber daya yang dibutuhkan bagi pengembangan penerapan, pencapaian, pengkajian dan pemeliharaan kebijakan pengamanan dalam rangka pengendalian risiko yang berkaitan dengan kegiatan usaha guna mewujudkan lingkungan yang aman, efisien dan produktif.Untuk memastikan bahwa sistem tersebut dapat diterapkan dengan konsisten dan dilaksanakan sesuai dengan tujuannya diperlukan suatu pengelolaan terhadap sistem tersebut.

Tujuan dan Manfaat Training Sistem Manajemen Pengamanan

Pelatihan ini dimaksudkan untuk menciptakan sistem pengamanan di tempat kerja dengan melibatkan unsur manajemen, tenaga kerja, kondisi dan lingkungan kerja yang secara profesional terintegrasi untuk mencegah dan mengurangi kerugian akibat ancaman, gangguan dan/atau bencana serta mewujudkan tempat kerja yang aman, efisien dan produktif.

Materi Training Sistem Manajemen Pengamanan

  • Pendahuluan
  • Peraturan Kepolisian Republik Indonesia Nomor 24 tahun 2007
  • Standar Sistem Manajemen Pengamanan
  • Metodologi Penerapan Sistem Manajemen Keamanan
  • Self-Assessment (Gap Analysis)
  • Pelatihan Pemahaman Persyaratan C-TPAT atau ISO 28000
  • Desain Sistem Manajemen Keamanan C-TPAT atau ISO 28000
  • Pembuatan Prosedur san Penerapan Sistem Manajemen Keamanan
  • Audit (Assesment) Penerapan Sistem Manajemen Keamanan
  • Tugas dan Fungsi Pokok Satuan Perngamanan
  • Struktur Organisasi
  • Pembinaan Satuan Pengamanan
  • Hubungan dan Tatacara Kerja
  • Pengawasan dan Pengendalian
  • Evaluasi dan Penilaian
  • Pemberlakuan Sanksi

GENERAL AFFAIR MANAGEMENT

OVERVIEW TRAINING GENERAL AFFAIR MANAGEMENT

Divisi General Affair umum merupakan tangan kanan operasional dari Departemen HRD, karena beberapa pekerjaannya sangat membantu kelancaran operasional dan merupakan tugas-tugas pelayanan di bidang SDM.

Bahkan di beberapa perusahaan besar atau sedang (terutama bidang industri yang padat karya), GA juga menangani permasalahan Hubungan Industrial (Industrial Relation) baik untuk menyelesaikan masalah internal (kekaryawanan) maupun masalah dengan lingkungan sekitar lokasi pabrik/perusahaan (eksternal).

Sesuai namanya, divisi General Affair (GA) atau Divisi Umum merupakan supporting unit yang bertujuan memberikan pelayanan-pelayanan kepada unit-unit kerja lain. Bahkan pada umumnya, GA melayani seluruh unit kerja di perusahaan (bersifat shared service) dalam hal administrasi dan pengelolaan pelayanan rutin kantor.

Bertolak dari kebutuhan tersebut, maka kami menawarkan suatu program pengembangan bagian umum GENERAL AFFAIRS MANAGEMENT selama 2 (dua) hari, yang selain diperuntukkan  bagi pelaksana/staff bagian umum, juga untuk level supervisor maupun manager. Selain itu, juga penting bagi  pengelola SDM (Orang-orang HRD), juga bagi para Supervisor atau Manager Teknis di luar Bagian Umum, yang ingin mengetahui lebih jauh seluk beluk General Affairs.

TUJUAN TRAINING GENERAL AFFAIR MANAGEMENT

  • Peserta memahami tugas dan tanggung jawab seorang GA (General Affair)
  • Peserta mempunyai kesiapan mental dan motivasi bekerja yang tinggi dengan tugas yang berat
  • Peserta dapat mengerti masalah-masalah yang biasa terjadi bagian divisi GA (General Affair) dan sanggup mengantisipasi dan menyelesaikan masalah-masalah yang ada.
  • Peserta memiliki skill dalam pengelolaan GA (General Affair) secara profesional
  • Peserta mampu meningkatkan kinerja dari apa yang telah dijalani saat ini
  • Peserta dapat merencanakan program GA (General Affair) yang berkesinambungan
  • Mampu menyelesaikan tugas-tugas yang berkaitan dengan Hubungan Industrial (termasuk Employee Relation) maupun Hubungan Industrial dengan pihak-pihak di luar perusahaan

OUTLINE TRAINING GENERAL AFFAIR MANAGEMENT:

  1. DEFENISI/PANDANGAN UMUM  GENERAL AFFAIR
  2. TUGAS, FUNGSI DAN TANGGUNG JAWAB GENERAL AFFAIR
  3. KOMPETENSI MOTIVASI YANG DIPERLUKAN OLEH PROFESIONAL GA (General Affair)
  4. FUNGSI / PERAN “INDUSTRIAL RELATIONS” DALAM SUATU ORGANISASI
  5. RUANG LINGKUP TANGGUNG JAWAB INDUSTRIAL RELATIONS
  6. ASPEK & RUANG LINGKUP PEKERJAAN DI GENERAL AFFAIR
    • Building Management
    • Pelaksanaan keamanan dan ketertiban, kebersihan
    • Pengurusan kendaraan perusahaan dan fasilitas pool
    • Mengurus berbagai perijinan, dan kehumasan, operasional, dll
    • Pengurusan Tenaga Kerja Asing
    • Cleaning Service dan penanganan limbah
    • Recepsionist dan operator telepon, serta keluar masuk Tamu
    • Kantin, Laundry & Mess Perusahaan
    • Alat Tulis Kantor (ATK)
    • Insurance Management/ jaminan kesehatan/hari tua
    • Pemeliharaan kesehatan, safety  dan pelaksanaan K3 bagi seluruh  karyawan
    • Pelaksanaan event khusus
    • Pengelolaan Cleaning Service & Office Boy / Office Girl
    • Outsourcing Management / Labour Suply / Tenaga Kerja Kontrak (Bagaimana melakukan, memilih dan membuat kerjasama outsourcing)
    • Penanganan tamu Penting (Tamu VVIP, VIP, Instansi Pemerintah, Auditor Perusahaan, Demonstrasi / Unjuk Rasa)
  7. Komunikasi internal dengan departemen di lingkungan perusahaan dan direksi
  8. Komunikasi eksternal dengan lingkungan sekitar tempat usaha
    (Antar Perusahaan Yang Sejenis, Tetangga, Kawasan Industri, Aparat Keamanan Terdekat, Rt/Rw/Lurah, Dsb)
  9. Antisipasi & Penanganan Masalah Di Bidang General Affair
  10. Menetapkan Kompetensi General Affair & Industrial Relations
  11. Kiat-kiat menangani “Orang-orang Sulit”

KOMUNIKASI SECURITY BERBASIS NLP 

DESKRIPSI TRAINING KOMUNIKASI SECURITY BERBASIS NLP 

Dalam kesehariannya, personil security di perusahaan manapun akan melakukan setidaknya empat jenis komunikasi, yakni :

1.    Komunikasi kepada tamu perusahaan.
2.    Komunikasi kepada karyawan perusahaan.
3.    Komunikasi pengamanan antar anggota security.
4.    Komunikasi emergency.

Tampak jelas, bahwa setiap jenis komunikasi di atas memiliki karakteristik tersendiri sehingga menuntut anggota security memiliki ketrampikan berkomunikasi yang prima. Dalam kenyataannya berangkat dari keterbatasan ketrampilan berkomunikasi anggota security, tak jarang muncul keluhan terutama dari tamu perusahaan dan customer tentang cara komunikasi mereka yang dianggap kurang luwes dan kurang sopan. Hal ini wajar, karena dalam sebagian besar kasus, porsi terbesar latihan komunikasi yang diberikan adalah komunikasi pengamanan dan emergency. Praktis pengetahuan itulah yang digunakan dalam berkomunikasi dengan customer, tamu perusahaan maupun karyawan. Di sisi lain keluhan ini bisa menjadi masalah tersendiri, khususnya bagi korporat yang sangat intens berhubungan dengan customernya semisal perbankan.

TUJUAN TRAINING KOMUNIKASI SECURITY BERBASIS NLP

Setelah mengikuti training ini, peserta ditargetkan :

  1. Memahami keberadaan empat jenis komunikasi yang harus dilakukan dan perbedaannya.
  2. Mampu mencerna dengan cepat situasi komunikasi yang dihadapinya.
  3. Mampu menata cara berkomunikasinya baik dengan customer maupun karyawan sehingga lebih hangat dan bersahabat, tanpa harus kehilangan kewaspadaannya sebagai pengemban tugas pengamanan perusahaan.
  4. Mampu melaksanakan komunikasi pengamanan dan emergency dengan sangat efektif.

CAKUPAN MATERI TRAINING KOMUNIKASI SECURITY BERBASIS NLP

1.    Introduksi NLP
2.    Rapport building
3.    Meta Model
4.    Milton Model
5.    Mengenali Bahasa Tubuh Dengan Cepat
6.    Tips dan Trik Berkomunikasi Prima

MANAJEMEN ASET BERBASIS TEKNOLOGI

Deskripsi Training Manajemen Aset Berbasis Teknologi

Aset  adalah barang atau benda yang terdiri dari benda tidak bergerak dan benda bergerak baik yang berwujud (tangible) dan tidak berwujud (intangible) yang tercakup dalam aktiva/kekayaan perusahaan. Pengelolaan Aset (kekayaan) Perusahaan merupakan hal yang sangat penting karena  untuk memantau dan menghitung serta memanfaatkannya  secara optimal. Manajemen asset berfungsi untuk informasi perjalanan asset secara keseluruhan, memuat berapa banyak aset dan biayanya, pemanfaatan, kondisi dan pemeliharaan serta lokasi penyimpanan.Hal ini juga berfungsi untuk  mencegah dari hilangnya asset, perhitungan pajak dan depresiasi. Training ini akan membahas implementasi manajemen asset berbasis teknologi informasi sejak pengadaan, recording dan labeling, pemakaian , monitoring, auditing dan reporting. Aplikasi system informasi manajemen asset akan dibahas disertai case study.



Tujuan Training Manajemen Aset Berbasis Teknologi

  1. Membekali peserta implementasi sistem informasi manajemen aset di Perusahaan tempat bekerja
  2. Menjelaskan kepada peserta mengenai pentingnya pengelolaan aset dilakukan secara profesional dan terintegrasi.
  3. Membekali peserta terkait dengan pengelolaan aset secara terintegrasi mulai dari planning, pengadaan, verifikasi, pencatatan, layout, pergudangan, pemeliharaan, sistem informasi aset, serta monitoring dan evaluasi.
  4. Membekali peserta metode pengambilan keputusan dalam pengelolaan aset, sehingga lebih efisien, mengurangi pemborosan/kerugian,  mencegah hilangnya aset serta mecegah konflik karena aset.

Materi Training Manajemen Aset Berbasis Teknologi

  • Konsep Dasar Manajemen Aset dan Ruang lingkup Manajemen Aset berbasis teknologi
  • Perencanaan Manajemen Aset:
  1.  Prosedur perencanaan kebutuhan aset  dan  penganggarannya
  2. Pengadaan Aset (Procurement): sistem dan prosedur pengadaan aset : swakelola/ outsourcing, penyimpangan dalam pengadaan, pengawasan pengadaan, formulir –formulir prosedur pengadaan.
  • Kodifikasi dan Sistem informasi Asset: Perencanaan kodifikasi dan SIM
  • Administrasi dan Database Asset
  1. Ideal Filing system
  2. Integrated Coding system
  3. Asset mapping
  4. Peminjaman sementara dan pengembalian
  • Pemakaian dan Pemeliharaan Asset
  1.  Equipment maintenance
  2.  Inventory monitoring
  3. Building  management
  4. Check list perawatan dan pemeliharaan asset
  5. Automatic reminder system
  • Pemeriksaan  dan Audit Asset
  1.  Asset allocation analysis
  2. Prosedur audit asset
  3. Pemeriksaan komprehensif dan berkala
  4. Form audit asset
  • Arsitektur System Asset Management
  1. Arsitektur model Asset Management
  2.  Konfigurasi hardware dan software
  3. Keterkaitan Asset Management dengan ERP dan system perusahaan
  4. Fleksibilitas pengembangan system
  • Software Asset Management
  1. Identifikasi calon Vendor
  2. Evaluasi harga penawaran
  3. Evaluasi features dan spesifikasi software
  4. Seleksi dan evaluasi kapasitas calon Vendor
  5. Terms and condition
  •  Penerapan Barcode, RFID, dan GPS
  1. Otomatisasi asset label berbasis barcoding atau RFID
  2. Perbandingan Label konvensional versus label Barcoding atau RFID
  3. Penggunaan GPS tracking untuk monitoring mobile asset
  4. Analisa biaya investasi
  5. Analisa manfaat otomatisasi asset management
  • Asset Mapping dan Asset Tracking
  1.  Asset mapping dalam skema building management
  2. Asset mapping dalam skala jaringan perusahaan
  3. Asset tracking
  4.  Konfigurasi system and how its works
  •  Admin Menu
  1. Menu administrator
  2. Menu user internal
  3. Menu member Vendor
  •  Security system  dan Audit
  1.  Keamanan system
  2. Open sources dan resikonya
  3. Kontrol dan proteksi system
  4. Level akses user
  5.  e-Audit

Manajemen Aset

Deskripsi Training Manajemen Aset

Aset adalah barang atau benda yang terdiri dari benda tidak bergerak dan benda bergerak baik yang berwujud (tangible) dan tidak berwujud (intangible) yang tercakup dalam aktiva/kekayaan perusahaan. Pengelolaan Aset (kekayaan) Perusahaan merupakan hal yang sangat penting karena  untuk memantau dan menghitung serta memanfaatkannya  secara optimal. Manajemen asset berfungsi untuk informasi perjalanan asset secara keseluruhan, memuat berapa banyak aset dan biayanya, pemanfaatan, kondisi dan pemeliharaan serta lokasi penyimpanan.Hal ini juga berfungsi untuk  mencegah dari hilangnya asset, perhitungan pajak dan depresiasi.

Banyak perusahaan masih menganggap Manajemen Aset secara fisik  hanyalah sekedar instrumen pengelolaan daftar aset, serta pencatatan oleh bagian accounting. Anggapan yang kurang tepat lainnya adalah bahwa pengelolaan fisik aset sepenuhnya sudah diserahkan kepada Bagian umum , padahal baik daftar aset maupun pengelolaan aset fisik hanyalah bagian kecil dari Physical Asset Management.



Tujuan Training Manajemen Aset

  1. Menjelaskan kepada peserta mengenai pentingnya pengelolaan aset dilakukan secara profesional dan terintegrasi.
  2. Membekali peserta terkait dengan pengelolaan aset secara terintegrasi mulai dari planning, pengadaan, verifikasi, pencatatan, layout, pergudangan, pemeliharaan, sistem informasi aset, serta monitoring dan evaluasi.
  3. Membekali peserta metode pengambilan keputusan dalam pengelolaan aset, sehingga lebih efisien, mengurangi pemborosan/kerugian,  mencegah hilangnya aset serta mecegah konflik karena aset.
  4. Membekali peserta implementasi sistem informasi manajemen aset di Perusahaan tempat bekerja.



Materi Training Manajemen Aset

 

  1. Konsep Dasar Manajemen Aset dan Ruang lingkup Manajemen Aset
  2. Perencanaan Manajemen Aset:  prosedur perencanaan kebutuhan aset  dan  penganggarannya
  3. Pengadaan Aset (Procurement): sistem dan prosedur pengadaan aset : swakelola/ outsourcing, penyimpangan dalam pengadaan, pengawasan pengadaan, formulir –formulir prosedur pengadaan.
  4. Manajemen Penggudangan Aset (Warehousing): prosedur penerimaan, verifikasi, pendistribusian dan prinsip penyimpanan aset dan formulir inventarisasi asset di Gudang.
  5. Kodifikasi dan Sistem informasi Asset: Perencanaan kodifikasi dan SIM
  6. Manajemen Keuangan Aset dan Penilaian Aset
  7. Pengukuran dan Evaluasi Aset
  8. Pemeliharaan dan pengawasan aset
  9. Sumberdaya Manusia  dalam Penanganan Aset Perusahaan: Struktur Organisasi Manajemen Aset,    Pengaturan Tugas dan Wewenang Pengelolaan Aset, dan Mengatasi Konflik Terkait dengan Aset.
  10. Administrasi dan database aset
  11. Metode Lelang dan Penghapusan Aset
  12. Case Study secara detail : kasus-kasus riil di lapangan dan solusinya

PENGAMANAN DAN PENYELAMATAN VIP , VVIP

DESCRIPTION PENGAMANAN DAN PENYELAMATAN VIP, VVIP

Perkembangan lingkungan global mempengaruhi  bentuk serta dimensi ancaman dan gangguan keamanan dari waktu ke waktu, dengan keragaman resiko dan dampaknya. Perubahan  bentuk ancaman tersebut semakin kompleks baik dalam wujud fisik, non fisik ,terorganisir maupun syndikat semakin sulit diidentifikasi.

Kegiatan pencegahan yang dilakukan melalui pengurangan peluang akan munculnya tindak kejahatan, yang kemudian di definisikan sebagai antisipasi berupa pengenalan, penilaian ancaman kejahatan dengan berbagai action untuk menghilangkan atau mengurangi tindak kejahatan adalah pendekatan yang praktis dan effektif ,yang telah banyak dilakukan baik oleh institusi/lembaga Swasta maupun Pemerintah.

Tergelarnya kekuatan security pada jajaran organisasi bisnis, perusahaan ,institusi baik swasta maupun pemerintah merupakan indikator betapa pentingnya peran Satuan Pengamanan /security di era persaingan bebas. Jaminan keamanan bagi terciptanya situasi kondusif dengan kemampuan teknis security yang semakin kompeten dalam menanggapi ATHG (Ancaman, Tantangan, Hambatan dan Gangguan) secara tegas, cepat, tepat dan benar.

Taktik teknik pengamanan dan penyelamatan terhadap orang barang maupun informasi merupakan bagian yang tak terpisahkan dari keseluruhan upaya pengamanan, jenis pengamanan khusus ini lebih dikenal sebagai Pengamanan Pribadi VIP, VVIP & Protection Guard.

Pengamanan jenis khusus ini sering dilakukan dalam hal sbb

  • Pengamanan event (acara) tertentu.
  • Pengamanan terhadap pejabat tertentu dalam Organisasi/Perusahaan.
  • Pengamanan terhadap tamu penting.(melekat)
  • Perencanaan route yg dilalui, akomodasi,iringan konvoi.
  • Pengamanan terhadap konsumsi, transportasi dlsb.
  • Pengawalan dokumen penting.

Lengkapnya senjata dan banyaknya petugas yang nampak secara fisik, bukanlah jaminan terhadap keberhasilan tugas pengamanan tersebut, namun lebih di dasarkan pada satu sistem pengamanan yang melibatkan aspek perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan dan kendali yang didukung dengan kemampuan penyelidikan.(intelijen) serta taktis penguasaan medan. Mencermati fungsi dan peran Satuan pengamanan/security selaku leading sektor dalam pengamanan lingkungan kerja,dituntut memiliki kemampuan khusus tersebut, maka dengan ini kami akan menyelenggarakan pelatihan sebagai salah satu upaya yang bertujuan meningkatkan keterampilan/kemampuan dibidang pengamanan terhadap orang penting (VIP,VVIP) /close protection bagi petugas pengamanan/security, protokol/bagian rumah tangga, staf pribadi, ajudan pengemudi /driver  serta para pemangku kepentingan pengamanan

 

TRAINING MATERIAL OUTLINE PENGAMANAN DAN PENYELAMATAN VIP, VVIP

  1. Intelijen Dasar (Lidik, Pam, Gal)
  2. Pengantar competitive intelijen
  3. Pengenalan taktik umum (penguasaan Medan)
  4. Pengamanan VIP/ VVIP (close protection/ protection guard)
  5. Pengaturan penjagaan pengawalan patroli.

Asset Management to Increase Corporate Value

Deskripsi Asset Management to Increase Corporate Value

Pengelolaan keuangan perusahaan secara klasikal lebih terfokus kepada penyediaan informasi keuangan yang akurat dalam rangka mengukur kinerja perusahaan. Perkembangan dunia keuangan dan investasi yang pesat saat ini, telah merubah paradigma klasik tersebut menjadi lebih kompleks.

Asset management merupakan sebuah langkah manajerial yang harus dilakukan seorang manajer keuangan saat ini, didalam merencanakan, mengelola, dan mengevaluasi kinerja aset perusahaan dalam upaya peningkatan nilai yang berujung pada kesejahteraan pemegang saham (shareholders wealth).

Aset kas dan piutang yang tergolong sebagai aset lancar (current asset) dan bersifat non-physical dapat berubah menjadi idle dan biaya tinggi bila tidak dikelola secara professional dan terukur. Investasi perbankan dan pengelolaan piutang merupakan practice method yang dapat digunakan oleh manajer keuangan untuk meningkatkan nilai perusahaan. Disamping itu, asset management membantu untuk seorang manajer keuangan mengkonversi physical asset (properti, mesin, peralatan, dan persediaan) yang tergolong aset biaya tinggi menjadi aset yang memiliki profitabilitas tinggi.

Workshop ini, ditujukan kepada para konsultan, manajer keuangan, manajer properti, manajer operasional, manajer aset, dan praktisi bisnis lainnya untuk berpikir secara cepat dan strategis dalam proses pengambilan keputusan mengenai asset management. Setelah mengikuti workshop ini, diharapkan para peserta akan memiliki pemahaman yang komprehensif dan pondasi berpikir yang kokoh dalam proses pengambilan keputusan strategis berkenaan dengan optimalisasi utilitas aset perusahaan.

Outline Asset Management to Increase Corporate Value

  • Defining corporate asset management.
  • Tactical asset management decision making.
  • Corporate cash management.
  • Receivables and collection management (RCM).
  • Maintenance work management process: equipment performance and inventory control.
  • Asset property management.
  • Simulation and exercise: corporate cash management.
  • Simulation and exercise: receivables valuation.
  • Simulation and exercise: asset allocation analysis

General Affairs Management

Deskripsi Training General Affairs Management

Fungsi General Affairs ( GA ) di Organisasi merupakan fungsi yang sibuk dengan tugas tugas yang kompleks karena memberikan layanan baik untuk organisasi maupun untuk mendukung operasional fungsi lain. Namun dibanyak perusahaan fungsi GA sering dianggap remeh dan kurang dihargai, kenapa hal ini bisa terjadi? Apa yang salah?. Apa yang harus dilakukan oleh General Affairs sebagai fungsi dengan peran sebagai supporting function?
Dalam pelatihan dua hari ini peserta akan diajak bersama sama melihat lebih dalam lagi fungsi dan peran manajerial dari GA dalam mendukung sasaran dan strategi organisasi. Apa yang harus dilakukan agar fungsi GA lebih diakui perannya dalam mendukung sasaran organisasi?



Objective Training General Affairs Management

  • Memahami fungsi dan peran manajerial GA ( General Affairs ) di dalam organisasi dalam mencapai sasaran serta melaksanakan strategi organisasi yang telah ditetapkan.
  • Lebih memahami arti layanan yang diharapkan oleh organisasi ( service excellence ) dari General Affairs.
  • Mampu menganalisa kinerja GA ( General Affairs ) serta menetapkan area yang masih memerlukan peningkatan dengan cara menganalisa masalah yang sering dihadapi General Affairs.
  • Mampu menetapkan kompetensi standar yang harus dimiliki oleh profesional General Affairs

Materi Training General Affairs Management

  • Fungsi dan peran General Affairs di organisasi dalam mendukung sasaran dan pelaksanaan strategi organsiasi
  • Fungsi dan peran General Affairs dilihat dari sisi proses dan sistem
  • Memahami arti layanan serta menetapkan kunci keberhasilan dari General Affairs dalam melayani organsisasi maupun operasional fungsi lain.
  • Mencari penyebab masalah yang sering timbul dalam
    • Penanganan kepentingan perusahaan yang berhubungan dengan masalah perijinan
    • Penanganan berbagai Akomodasi Karyawan dan Tamu Perusahaan
    • Penanganan Fasilitas dan Jaminan Sosial
    • Pengelolaan fasiitas perusahaan
  • Menetapkan area manajerial internal GA ( General Affairs )  yang masih perlu ditingkatkan
  • Menetapkan kompetensi yang diperlukan oleh profesional GA ( General Affairs )

Manajemen Aset

Deskripsi Training Manajemen Aset

Aset adalah barang atau benda yang terdiri dari benda tidak bergerak dan benda bergerak baik yang berwujud (tangible) dan tidak berwujud (intangible) yang tercakup dalam aktiva/kekayaan perusahaan. Pengelolaan Aset (kekayaan) Perusahaan merupakan hal yang sangat penting karena  untuk memantau dan menghitung serta memanfaatkannya  secara optimal. Manajemen asset berfungsi untuk informasi perjalanan asset secara keseluruhan, memuat berapa banyak aset dan biayanya, pemanfaatan, kondisi dan pemeliharaan serta lokasi penyimpanan.Hal ini juga berfungsi untuk  mencegah dari hilangnya asset, perhitungan pajak dan depresiasi.

Banyak perusahaan masih menganggap Manajemen Aset secara fisik  hanyalah sekedar instrumen pengelolaan daftar aset, serta pencatatan oleh bagian accounting. Anggapan yang kurang tepat lainnya adalah bahwa pengelolaan fisik aset sepenuhnya sudah diserahkan kepada Bagian umum , padahal baik daftar aset maupun pengelolaan aset fisik hanyalah bagian kecil dari Physical Asset Management.

 

Tujuan

  1. Menjelaskan kepada peserta mengenai pentingnya pengelolaan aset dilakukan secara profesional dan terintegrasi.
  2. Membekali peserta terkait dengan pengelolaan aset secara terintegrasi mulai dari planning, pengadaan, verifikasi, pencatatan, layout, pergudangan, pemeliharaan, sistem informasi aset, serta monitoring dan evaluasi.
  3. Membekali peserta metode pengambilan keputusan dalam pengelolaan aset, sehingga lebih efisien, mengurangi pemborosan/kerugian, mencegah hilangnya aset serta mecegah konflik karena aset.
  4. Membekali peserta implementasi sistem informasi manajemen aset di Perusahaan tempat bekerja.

 

Materi Training Manajemen Aset

  1. Konsep Dasar Manajemen Aset dan Ruang lingkup Manajemen Aset
  2. Perencanaan Manajemen Aset:  prosedur perencanaan kebutuhan aset  dan  penganggarannya
  3. Pengadaan Aset (Procurement): sistem dan prosedur pengadaan aset : swakelola/ outsourcing, penyimpangan dalam pengadaan, pengawasan pengadaan, formulir –formulir prosedur pengadaan.
  4. Manajemen Penggudangan Aset (Warehousing): prosedur penerimaan, verifikasi, pendistribusian dan prinsip penyimpanan aset dan formulir inventarisasi asset di Gudang.
  5. Kodifikasi dan Sistem informasi Asset: Perencanaan kodifikasi dan SIM
  6. Manajemen Keuangan Aset dan Penilaian Aset
  7. Pengukuran dan Evaluasi Aset
  8. Pemeliharaan dan pengawasan aset
  9. Sumberdaya Manusia  dalam Penanganan Aset Perusahaan: Struktur Organisasi Manajemen Aset,    Pengaturan Tugas dan Wewenang Pengelolaan Aset, dan Mengatasi Konflik Terkait dengan Aset.
  10. Administrasi dan database aset
  11. Metode Lelang dan Penghapusan Aset
  12. Case Study secara detail : kasus-kasus riil di lapangan dan solusinya

FACILITY MANAGEMENT

Deskripsi Training Facility Management

Salaha satu kunci sukses usaha pada abad ke-21 sangat erat kaitannya dengan kemampuan organisasi dalam mengendalikan sarana dan prasarana yang dimiliki berdasarkan dengan kondisi kerja dan lingkungan kerja yang dilandasi dengan kebutuhan kerja. Facility management (FM) mengintegrasikan prinsip ilmu teknis, administrasi bisnis dan perilaku manusia dalam mencapai produktivitas kerja yang lebih optimal. Facility management sebagai sebuah proses manajemen terpadu yang mempertimbangkan orang, proses dan tempat dalam konteks organisasi, yang mencakup lingkungan fisik yang efisien, teknologi, keamanan, serta kenyamanan dan kesehatan kerja

Fungsi Facility management adalah memaneg fasilitas mulai dari manajemen administrasi sarana dan prasarana hingga pengelolaan serta pemeliharaan dan perbaikan aset untuk menunjang pekerjaan karyawan.

Pelatihan ini akan membahas keterampilan praktis yang dapat langsung dipraktekkan dalam aktivitas bisnis sehari-hari

Tujuan dan Manfaat Training Facility Management

Setelah mengikuti pelatihan ini diharapkan peserta dapat:

  1. Meningkatkan pengetahuan, keterampilan tentang facility management
  2. Mampu mendesain tempat kerja yang nyaman, sehingga akan berdampak terhadap produktivitas karyawan.

Materi Training Facility Management

Materi lebih difokuskan kepada topik-topik yang terkait langsung dengan :

  1. Pengertian facility management:
    1. Siapakah yang disebut facility manager?
    2. Keterampilan umum yang diperlukan seorang facility manager
    3. Tantangan bagi facility manager.
  2. Work space ecology (ekologi tempat kerja):
    1. Perencanaan disain ruang berdasarkan karakteristik tenaga kerja
    2. Strategi tempat kerja modern.
  3. Engineering system and services:
    1. Efficient energy management
    2. Engineering system components: mechanical, lighting, ventilation, plumbing, electrical, furniture, sound/noise, data and communications, Computer Aided Facility Management (CAFM)
  4. Office management:
    1. Facility information
    2. Pengendalian dokumen dan data
    3. 5 R
    4. Office forms
    5. Office supplies
    6. Office purchases
    7. Internal communications
    8. Staff relations
    9. Event organising
    10. Record management
    11. Project development
    12. Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3).
  5. Environmental design:
    1. Human engineering/ergonomics,
    2. Healthy indoor air quality
    3. Green office
  6. Facility performance: Post Occupancy Evaluation (POE).

Pengamanan VIP/ VVIP

Deskripsi

Keamanan dan Pengamanan adalah suatu Kegiatan yang bersifat Dinamis dan pada prinsipnya dilaksanakan untuk mencapai Kenyamanan dan diperoleh produktifitas kerja yang maksimal, mengingat tanpa adanya Keamanan yang baik, pelaksanaan aktifitas Perusahaan untuk mencapai Produktifitas mustahil akan bisa dicapai. Termasuk didalamnya pengamanan terhadap tamu pernting perusahan, seperti dari kementrian, Pimpinan Daerah, bahkan RI-1 RI-2 atau orang berstatus VIP lainnya. Tugas ini merupakan tantangan serius bagi penyedia jasa pengawalan VIP. Pengawal bersenjata api tidak sepenuhnya menjamin keselamatan nyawa orang yang dilindunginya. Hal ini dikarenakan perlindungan terbaik justru dilakukan dengan mewaspadai lingkungan sekitar lokasi untuk mendeteksi kemungkinan adanya aktivitas mencurigakan yang membahayakan tugas pengawalan.

 

Tujuan Kegiatan

Dengan mengikuti pelatihan ini diharapkan para peserta dapat:

Untuk memberikan bekal Pelaksanaan Teknis, langkah dan aksi yang harus dilaksanakan oleh Petugas Keamanan di lingkungan Perusahaan Pengguna Jasa  dalam mengemban tugasnya sebagai unsur Satuan Pengamanan Khusus Perusahaan, khusunya dalam memberikan rasa aman kepada tamu penting perusahaan.

Materi  Pelatihan Pengamanan VIP/ VVIP

  1. Pendahuluan
    1. Dasar Hukum Pengamanan
    2. Latar belakang
    3. Maksud dan tujuan
    4. Ruang Lingkup VIP dan VVIP
  2. Tugas Pokok, Fungsi dan Peranan Satuan Pengamanan
  3. Jenis dan Kategori VIP dan VVIP
  4. Kerangka Prosedur
  5. Standar Pelayanan
  6. Persyaratan Administratif / Teknis
  7. Sarana dan Prasara Pelayanan / Peralatan dan Kelengkapan
  8. Taktik Menghadapi Berbagai Ancaman
  9. Penanganan/Tindak Lanjut Pengaduan/Keluhan/Masukan
  10. Perlindungan VIP dalam situasi formal dan penyamaran

BUILDING & ASSETS MANAGEMENT

OVERVIEW

Building Management atau Pengelolaan Gedung merupakan suatu kegiatan yang tidak mudah, karena si Pengelola harus memiliki multi-talenta dan multi-skills & knowledge. Artinya, banyak dimensi yang harus dipunyai oleh Pengelola, sehubungan dengan begitu kompleksnya permasalahan yang dihadapi.

Dari segi fisik bangunan itu sendiri sudah berbagai ragam yang harus dikuasai, belum termasuk sarana dan prasarana yang berkaitan dengan keberadaan fisik gedung (misalnya : listrik, air, AC, taman, parkir, pemadam kebakaran, tanggap darurat, dlsb), agar gedung yang dikelola dapat beroperasi dengan baik.

Tidak hanya permasalahan fisik dan operasional, tetapi bagaimana hubungan dengan perijinan, lingkungan hidup, juga termasuk hubungan baik dengan penyewa (tenant) – apabila sebagaian atau seluruh ruang-ruang gedung tersebut disewakan.

Sedangkan Assets Management atau pengelolaan harta tetap (Fixed Assets), selama ini dirangkap oleh Bagian Akunting, karena berkaitan erat dengan pembebanan biaya penyusutannya. Namun, belakangan ini beberapa perusahaan menunjuk Seksi atau Bagian khusus yang bertugas mengelola harta tetap, karena sadar bahwa harta tetap tersebut harus didaya-gunakan secara maksimal agar lebih berhasil-guna dengan efektif dan efisien.

Seksi atau Bagian Pengelolaan Assets ini, bisa berada dibawah Departemen Keuangan dan Akunting, atau ada sebagaian yang berada di bawah Building Management. Hal ini hanyalah posisi di Organisasi perusahaan, akan tetapi secara operasional harus ditangani oleh staff atau personal yang tahu persis bagaimana kiat-kiat dan cara-cara yang baik mengelola harta tetap tersebut.

Bertolak dari kebutuhan tersebut, maka kami menawarkan suatu program terpadu dari dua kebutuhan keahlian, yaitu Building dan Assets Management. Pelatihan ini akan membekali staff atau penyelia bahkan para manager yang bertanggung jawab di salah satu atau kedua bidang tersebut menjadi lebih trampil dan luas pengetahuanya, sehingga tidak mengalami kesulitan dalam melaksanakan tugas sehari-hari.

SYLABUS / OUTLINE BUILDING & ASSETS MANAGEMENT:

I. BUILDING MANAGEMENT

  1. Struktur Organisasi (contoh) Building Management
  2. Bagaimana mengelola Fisik Bangunan Gedung
  3. Cara yang baik dan tepat untuk memilih Kontraktor (Vendor/Supplier) dan bagaimana cara mengawasi pekerjaannya
  4. Bagaimana membuat Customer (Tenant) merasa aman dan nyaman (Tanant’s Relation)
  5. Menangani Bahaya Kebakaran dan Force Majeure (Keadaan Gawat Darurat)
  6. Sekilas mengenai Aspek Legal dari: Kepemilikan dan Sewa menyewa Ruang Kantor; Aspek Hukum atas Perizinan dan Hukum Perpajakan

II. FIXED ASSETS MANAGEMENT

  • Sesi 1. Uraian Tentang Fixed Assets Management
  1. Sekilas mengenai Definisi dan pengertian Assets Management (AM)
  2. Apa yang dinamakan Management Assets ?
  3. Lifecycle yang diberlakukan di AM
  4. Uraian tentang fungsi-fungsi Lifecycle dalam AM
  5. Keuntungan yang diperoleh jika menerapkan AM
  6. Analisa tugas dan pekerjaan bagi pengelola AM
  7. Struktur Organisasi (contoh) di AM
  • Sesi 2: Kode-kode Marking dalam AM
  • Sesi 3: Unsur-unsur pengendalian internal pada AM
  • Sesi 4: Contoh-contoh Dokumen yang diperlukan oleh AM
  • Sesi 5: Jaringan Sub-system dalam AM
  • Sesi 6: Analisa Penggantian (Replacement) dalam AM
  • Sesi 7: Audit (Pemeriksaan) Fixed Assets

III. MENETAPKAN KOMPETENSI DALAM BUILDING & ASSETS MANAGEMENT

BUILDING MANAGEMENT

Deskripsi Training BUILDING MANAGEMENT

Bagi sebuah perusahaan, gedung atau bangunan merupakan aset yang sangat penting bagi kelangsungan perusahaan karena di dalam gedung tersebutlah proses kinerja dan produksi dilakukan. Pemeliharaan terhadap gedung atau bangunan harus selalu dilakukan dan dijaga secara kontinyu untuk menghindari biaya yang tidak perlu karena kurangnya pemeliharaan dan mencegah terjadinya kerusakan yang lebih parah demi menjamin keselamatan bagi para penghuninya.

Untuk dapat mempertahankan sebuah gedung atau bangunan, diperlukan suatu perencanaan pekerjaan pemeliharaan setiap elemen secara cermat dan tepat. Perencanaan pekerjaan pemeliharaan dapat meliputi penetapan jenis maupun periode waktu pelaksanaan pekerjaan pemeliharaan. Pengetahuan tentang Manajemen perawatan dan pemeliharaan bangunan yang meliputi pemeliharaan fisik bangunan, pemeliharaan hydran, pemeliharaan AC, sistem plumbing, escalator, lift, dan lain-lain akan sangat membantu tercapainya keamanan dan kenyamanan gedung sehingga dapat digunakan sesuai dengan fungsinya.  Selain itu, perlu juga ditetapkan standar kinerja yang akan menjadi acuan dan tolak ukur penilaian setiap elemen. Melalui pelatihan ini para peserta dilatih untuk memahami bagaimana melakukan pemeliharaan gedung secara efektif dan efisien, sehingga gedung tersebut dapat digunakan dengan baik sesuai dengan fungsinya.

Tujuan Pelatihan  BUILDING MANAGEMENT

Setelah mengikuti pelatihan ini, diharapkan peserta mampu:

  • Memahami prinsip dasar perawatan gedung/bangunan
  • Mampu mengaplikasikan manajemen perawatan dan pemeliharaan gedung dan perlengkapan gedung dengan prosedur kerja secara efektif dan efisien
  • Memahami jenis-jenis pekerjaan pemeliharaan (rutin, periodik, perbaikan, penggantian)
  • Memahami bagaimana membuat perencanaan pekerjaan pemeliharaan
  • Memahami pekerjaan pemeliharaan elemen bangunan
  • Memahami tahapan audit struktur dan perkuatan struktur bangunan
  • Memahami pemeliharaan fisik bangunan, hidrant, AC, plumbing, eskalator, dan lift


Materi Training BUILDING MANAGEMENT

Materi yang akan disampaikan dalam pelatihan ini adalah:

  1.  Perkembangan terbaru dalam Building Management serta Permasalahan dalam Building Management
  2. Efisiensi dalam Pengelolaan Gedung
  3. Aspek Hukum yang terkait dengan kepemilikan, sewa menyewa bangunan/ruangan, perizinan bangunan, dan pajak
  4. Housekeeping, Gardening, Parking
  5. Security, Fire dan Safety
  6. Perencanaan Pekerjaan Pemeliharaan Gedung
  7. Jenis-jenis pekerjaan pemeliharaan secara rutin, periodik, perbaikan peralatan Standar Gedung, penggantian, dan pemeliharaan elemen bangunan.
  8. Pemeliharaan Struktur /Arsitektur/Interior Gedung
  9. Audit Struktur dan perkuatan struktur
  10. Pemeliharaan hidrant, AC, plumbing, lift dan eskalator

PROFESSIONAL RECEPTIONIST & OPERATOR

Deskripsi Training Professional Receptionist & Operator

Untuk menjadi seorang resepsionis tentunya harus mempunyai kemampuan untuk menghormati klien yang datang berkunjung dan jiwa pelayanan yang baik. Oleh karenanya seorang resepsionis dianggap perlu untuk mempelajari tata cara menerima tamu, sehingga diharapkan tamu-tamu yang datang merasa senang dan menaruh kesan baik terhadap pelayanan yang diberikan.

Hal ini tentunya juga diperlukan bagi seorang operator. Teknik dan etika bertelepon yang baik perlu dimiliki untuk pembentukan citra positif bagi perusahaan sehingga klien menjadi merasa dilayani dengan baik dan menjadi tertarik untuk kemudian mau bekerjasama dengan perusahaan yang bersangkutan.



Materi Training Professional Receptionist & Operator

1.    Langkah professional menjadi receptionist

  • Fungsi dan tugas resepsionis
  • Tata cara menerima tamu:
    • Membantu & melayani tamu
    • Menerima dan menyampaikan pesan
    • Menerima dan menyampaikan surat
  • Penampilan dan sikap positif resepsionis:
    • Kesan pertama
    • Penampilan fisik
    • Sikap positif
  • Etika yang perlu dimiliki resepsionis

2.    Langkah menjadi professional Operator:

  • Professional telephone conversation:
    • Active listening
    • Komunikasi efektif
    • Wawasan/product knowledge
  • Telephone technique and courtesy:
    • Persiapan menelepon
    • Menerima telepon: Holding & Transferring Techniques, menjawab permintaan informasi, menerima pesan
    • Menelepon keluar
    • Mengakhiri telepon
    • Telephone courtesy
  • Menghadapi penelepon sulit:
    • Tips menghadapi penelepon sulit
    • Formulir keluhan

CUSTOMER SERVICE EXCELLENCE

OVERVIEW TRAINING CUSTOMER SERVICE EXCELLENCE

Salah satu kunci sukses dari keberhasilan dalam meningkatkan penjualan adalah dengan berinteraksi dan menjalin hubungan baik dengan customer, dengan cara memberikan pelayanan yang memuaskan. Dengan berinteraksi dapat membangun kesempatan untuk mempromosikan produk, layanan dan perusahaan. Namun tidak mudah bagi pihak perusahaan untuk menjalankannya. Sukses dalam menciptakan kepuasan peklanggan sangat tergantung dari tingkat keahlian customer service. Dalam pelatihan ini akan dibahas bagaimana meningkatkan keahlian peserta menjadicustomer service yang handal.

SILABUS PELATIHAN CUSTOMER SERVICE EXCELLENCE

1. Customer Service Excellence

  • Makna Customer, Service, Dan Excellence
  • Moment Of The Truth Customer Service
  • Apa Akibat Buruknya Pelayanan
  • Bagaimana Memberikan Service Yang Excellence
  • Sikap Dan Perilaku Pelayanan

2. Customer Service Excellence (Lanjutan)

  • Komunikasi Empati
  • Komunikasi Assertif
  • Teknik Menghadapi Pelanggan Complaint
  • Teknik Menjaga Emosi

3. Teknik Bertelepon

  • Tips Dalam Bertelepon
  • Panduan Menerima Tilpon
  • Panduan Menilpon

4. Role-Play: Teknik Bertilpon

  • Briefing
  • Role-Play Individual: Menerima Tilpon
  • Role-Play Individual: Menilpon
  • Role-Play Individual: Menerima Dan Menghubungkan Ke Unit Lain
  • Diskusi Kelas Dan Umpan-Balik

5. Role-Play: Melayani Pelanggan

  • Briefing
  • Role-Play Individual: Melayani Pelanggan Langsung
  • Role-Play Individual: Menangani Keberatan Pelanggan
  • Role-Play Individual: Menangani Pelanggan Marah
  • Diskusi Kelas Dan Umpan-Balik

COLLECTION SKILLS AND NEGOTIATION TECHNIQUES

Overview Training Collection Skill and Negotiation Techniques 

Program ini diperuntukkan bagi supervisor dan staf collection, baik yang bekerja di lapangan maupun melalui tilpon. Pelatihan ini sangat interaktif dan menerapkan pendekatan praktis dalam menghadapi masalah-masalah collection sehari-hari dengan menggunakan metode role-play. Kemampuan collection tanpa mempunyai ketrampilan bernegosiasi berarti meninggalkan uang di atas meja. Demikian pula sebaliknya, kemampuan bernegosiasi tanpa kemampuan collection dapat mengurangi prestasi penagihan. Sehingga dua ketrampilan ini haruslah digabung agar kemampuan staf collection mampu berprestasi secara optimal, meningkatkan pendapatan dengan penagihan, mengurangi resiko kredit, dan meningkatkan return on investment.

 

Topik Bahasan Training Collection Skill and Negotiation Techniques 

  •  Tinjauan proses bisnis receivable management
  • Tujuan pokok receivable management
  • Kemampuan menjaga keseimbangan antara customer service dan recovery management
  • Elemen kunci dalam empower negotiation
  • Elemen penting dalam negosiasi
  • Strategi negosiasi Win-Win
  • Psikologi penagihan
  • Analisis perilaku dan teknik menghadapi pelanggan sulit
  • Mengembangkan gaya penagihan optimal dan kepribadian melalui tilpon
  • Mengetahui ‘red zone’
  • Membedakan antara keberatan dan penghindaran
  • Pendekatan untuk hasil yang dapat dinegosiasikan
  • Mendengarkan dengan efektif
  • Mengembangkan pendekatan “assertive”
  • Gaya komunikasi pribadi dalam proses negosiasi
  • Strategi non-verbal
  • Teknik bagaimana menghadapi kebuntuan
  • Bernegosiasi dan membangun konsensus
  • Diskusi kelompok, role-play dan praktek dalam menerapkan apa yang telah dipelajari

 

GENERAL AFFAIR (GA)

PENDAHULUAN TRAINING GENERAL AFFAIR

Peran General Affair (GA) dalam suatu perusahaan pada umumnya masih kurang diperhatikan, bila dibandingkan dengan peran departemen produksi yang secara langsung menghasilkan profit bagi perusahaan. Padahal sebagai supporting unit, General Affair memiliki peran yang tidak kalah penting bila dibandingkan dengan departemen lain. Tanpa General Affair yang professional, organisasi tidak dapat menghasilkan performance yang optimal.

Supaya tugas operasional perusahaan berjalan lancar, general affair harus memahami semua tugas dan dapat melaksanakan secara efektif dan efisien. General Affair adalah supporting unit yang bertujuan memberikan pelayanan- pelayanan kepada unit-unit kerja lain. Bahkan pada umumnya, GA melayani seluruh unit kerja di perusahaan (bersifat shared service) dalam hal administrasi dan pengelolaan pelayanan rutin kantor. Tugas seorang GA sungguh sangat kompleks karenanya biasa disebut “Job Matrix” yang mana biasanya dalam satu waktu seorang GA dituntut menyelesaikan beberapa permasalahan.

Karakteristik pekerjaan dari General Affair adalah banyaknya variasi tugas sehingga membutuhkan pengetahuan luas dan keterampilan teknis yang umum dan dituntut memiliki kompetensi yang baik, yang mampu menjalankan semua tugas dan tanggung jawab secara baik. Training General Affair ini akan membekali peserta agar kinerja dari departemen GA dapat diandalkan untuk menangani beragam tugas, berinteraksi dan berkoordinasi baik internal maupun eksternal, sehingga sangat mendukung tercapainya visi dan misi perusahaan secara efektif dan efisien.

TUJUAN TRAINING GENERAL AFFAIR

  1. Untuk memberi pemahaman tentang tanggung jawab dan tugas departemen General Affair sehingga peserta dapat meningkatkan kinerjanya.
  2. Untuk memberikan pemahaman tentang masalah- masalah yang mungkin timbul dalam departemen General Affair dan bisa menyelesaikan masalah – masalah tersebut.
  3. Peserta akan mempunyai kesiapan mental dan motivasi bekerja yang tinggi dengan tugas yang berat sebagai supporting unit.
  4. Peserta akan memiliki skill dalam pengelolaan GA secara profesional
  5. Peserta akan mempunyai skill untuk berhubungan dengan departemen lain dan juga pihak external perusahaan.
  6. Peserta dapat merencanakan program GA yang berkesinambungan.

MANFAAT TRAINING GENERAL AFFAIR

  1. Dapat memahami tugas dan tanggung jawab personel General Affair dengan skala waktu pengerjaannya.
  2. Dapat mengetahui dan memahami Key Performance Indicator untuk personel General Affair.
  3. Dapat memahami konsep time management.
  4. Dapat memahami dan menerapkan proses koordinasi dengan baik.
  5. Dapat memahami dan menerapkan proses lobby dan negosiasi dengan baik.
  6. Dapat memahami penataan ruangan kantor yang efektif dan efisien.
  7. Dapat memahami penggunaan sistem penerangan pada ruangan dan lingkungan kantor.
  8. Dapat menggunakan sejumlah formulir Check Sheet untuk panduan standarisasi umum kualitas pelayanan untuk keperluan internal dan eksternal audit dalam ruang lingkup GA.
  9. Dapat menganalisis faktor-faktor yang menjadi permasalahan utama yang umum terjadi pada aktivitas GA dan mampu menyelesaikan permasalahan tersebut.

 

CAKUPAN MATERI TRAINING GENERAL AFFAIR

  1. Ruang Lingkup pekerjaan General Affair
  2. Fungsi dan Tanggung Jawab General Affair
  3. Hal-hal yang menjadi tantangan di bagian General Affair
  4. Motivasi dan persiapan mental bagi personel di General Affair
  5. Bagaimana bagian GA dapat berkoordinasi dengan seluruh departemen dan mensosialisasikan kepada Internal & Eksternal
  6. Melaksanakan tugas rutin/insidentil serta perencanaan dan antisipasinya
  7. Masalah-masalah yang timbul di General Affair
  8. Mengurus berbagai perijinan, dan kehumasan, operasional, dll
  9. Penyediaan dan pengelolaan Alat Tulis Kantor (ATK & Stationery)
  10. Penanganan & Perawatan Bangunan & Gedung/General Cleaner
  11. Pengelolaan Kendaraan Perusahaan/driver/Pool dan perparkiran
  12. Pelaksanaan kebersihan, & penanganan Kebersihan (Cleaning Service) gedung/kantor sirkulasi udara bersih, pencahayaan, set up & setting ruang kerja
  13. Penanganan Listrik, Gas & Air, Waste Water / Limbah,
  14. Event khusus seperti Gathering, lebaran, liburan, ulang tahun, momentum suka cita dan dua cita dll.
  15. Pengelolaan Kurir, Surat Kedinasan, Surat Perbankan, dll.
  16. Pengelolaan Cleaning Service & Office Boy / Office Girl
  17. Pelaksanaan & Penanganan Satuan Pengamanan (Security)
  18. Outsourcing Management / Labour Suply / Tenaga Kerja Kontrak (Bagaimana melakukan, memilih dan membuat kerjasama outsourcing)
  19. Pengelolaan Kantin, Laundry & Mess Perusahaan
  20. Penanganan tamu Penting (Tamu VVIP, VIP, Instansi Pemerintah, External Auditor, Demonstrasi / Unjuk Rasa)
  21. KPI untuk General Affair Operation
  22. Kepengurusan Tenaga Kerja Asing
  23. Perawatan dan pengadaan instalasi listrik (Mechanical dan electrical)
  24. Berhubungan dengan pihak eksternal perusahaan (Pemda, Kepolisian, pemkab, muspida, ormas, wartawan, kelurahan, kecamatan dll)
  25. Mengurusi semua kebutuhan operasional perusahaan maupun saluran komunikasi (telepon, fax, Surat, dll) dan Receptionist serta keluar masuk Tamu

 

Asset Management to Increase Corporate Value

Deskripsi Asset Management to Increase Corporate Value

Pengelolaan keuangan perusahaan secara klasikal lebih terfokus kepada penyediaan informasi keuangan yang akurat dalam rangka mengukur kinerja perusahaan. Perkembangan dunia keuangan dan investasi yang pesat saat ini, telah merubah paradigma klasik tersebut menjadi lebih kompleks.

Asset management merupakan sebuah langkah manajerial yang harus dilakukan seorang manajer keuangan saat ini, didalam merencanakan, mengelola, dan mengevaluasi kinerja aset perusahaan dalam upaya peningkatan nilai yang berujung pada kesejahteraan pemegang saham (shareholders wealth).

Aset kas dan piutang yang tergolong sebagai aset lancar (current asset) dan bersifat non-physical dapat berubah menjadi idle dan biaya tinggi bila tidak dikelola secara professional dan terukur. Investasi perbankan dan pengelolaan piutang merupakan practice method yang dapat digunakan oleh manajer keuangan untuk meningkatkan nilai perusahaan. Disamping itu, asset management membantu untuk seorang manajer keuangan mengkonversi physical asset (properti, mesin, peralatan, dan persediaan) yang tergolong aset biaya tinggi menjadi aset yang memiliki profitabilitas tinggi.

Workshop ini, ditujukan kepada para konsultan, manajer keuangan, manajer properti, manajer operasional, manajer aset, dan praktisi bisnis lainnya untuk berpikir secara cepat dan strategis dalam proses pengambilan keputusan mengenai asset management. Setelah mengikuti workshop ini, diharapkan para peserta akan memiliki pemahaman yang komprehensif dan pondasi berpikir yang kokoh dalam proses pengambilan keputusan strategis berkenaan dengan optimalisasi utilitas aset perusahaan.

Outline Asset Management to Increase Corporate Value

  • Defining corporate asset management.
  • Tactical asset management decision making.
  • Corporate cash management.
  • Receivables and collection management (RCM).
  • Maintenance work management process: equipment performance and inventory control.
  • Asset property management.
  • Simulation and exercise: corporate cash management.
  • Simulation and exercise: receivables valuation.
  • Simulation and exercise: asset allocation analysis

RECEPTIONIST & OPERATOR

Overview Training Receptionist & Operator

Seorang resepsionis (receptionist) menghormati para tamu yang berkunjung di kantor, serta dengan senang hati melayaninya. Untuk itu, seorang resepsionis perlu mempelajari tata cara menerima tamu, sehingga diharapkan tamu-tamu yang datang merasa senang dan mempunyai kesan baik. Hal ini juga diperlukan bagi seorang operator. Teknik dan etika bertelepon yang baik perlu dimiliki untuk pembentukan citra positif bagi perusahaan.

Materi Training Receptionist & Operator

1.    Professional receptionist:

  • Fungsi dan tugas resepsionis (receptionist)
  • Tata cara menerima tamu:
    • Membantu & melayani tamu
    • Menerima dan menyampaikan pesan
    • Menerima dan menyampaikan surat
  • Penampilan dan sikap positif resepsionis (receptionist)
    • Kesan pertama
    • Penampilan fisik
    • Sikap positif
  • Etika yang perlu dimiliki resepsionis (receptionist)

2.    Professional Operator:

  • Professional telephone conversation:
    • Active listening
    • Komunikasi efektif
    • Wawasan/product knowledge
  • Telephone technique and courtesy:
    • Persiapan menelepon
    • Menerima telepon: Holding & Transferring Techniques, menjawab permintaan informasi, menerima pesan
    • Menelepon keluar
    • Mengakhiri telepon
    • Telephone courtesy
  • Menghadapi penelepon sulit:
    • Tips menghadapi penelepon sulit
    • Formulir keluhan

PELAYANAN PRIMA BAGI RUMAH SAKIT

LATAR BELAKANG TRAINING Pelayanan Prima Bagi Rumah Sakit

Saat ini, rumah sakit berada dalam persaingan bisnis yang sangat ketat. Dikarenakan banyaknya rumah sakit yang bersaing dalam pemberian pelayanan terbaik, membuat pelanggan menjadi raja dan ratu yang harus diberikan pelayanan bersaing agar para pelanggan tersebut tidak lari dan memilih rumah sakit pesaing kita. Seiring dengan perkembangan zaman dan teknologi, membuat pelanggan menjadi lebih kritis dalam memilih pelayanan terbaik serta menjadi lebih transparan untuk mengungkapkan kritik maupun saran melalui media sosial. Melihat kondisi tersebut, untuk dapat bersaing dan bertahan di tengah persaingan bisnis rumah sakit yang ketat terbut maka rumah sakit tersbut harus meiliki sumber daya manusia yang berkualitas pula agar pelayanan yang diberikan kepada pelanggan dapat optimal. Salah satu aspek penunjang terpenting untuk mendapatkan sumber daya manusia yang berkompeten tersebut adalah adanya kemauan dari SDM rumah sakit tersebut untuk maju dan berkembang. Oleh karenanya paradigma dan sikap mental yang berorientasi melayani, serta pengetahuan dan keterampilan yang mumpuni  dalam melaksanakan pelayanan yang prima merupakan hal yang sangat diperlukan dalam mewujudkan SDM handal tersebut.

TUJUAN TRAINING Pelayanan Prima Bagi Rumah Sakit

Secara umum kegiatan ini ditujukan untuk memberikan pemahaman dan keterampilan yang komprehensif serta membangun paradigma baru tentang pelayanan prima bagi kegiatan pelayanan di rumah sakit.

MATERI TRAINING PELAYANAN PRIMA BAGI RUMAH SAKIT

  • Definisi dan Cakupan Pelayanan
  • Definisi, Jenis dan Karakteristik Pelanggan
  • Standar Pelayanan Prima
    • Penampilan
    • Menyambut Pelanggan
    • Berkomunikasi Dengan Pelanggan
    • 5 Dimensi Kualitas Pelayanan
  • Tiga Pilar Pelayanan
  • Strategi penanganan Keluhan Pelanggan
  • Strategi pengukuran Kepuasan Pelanggan

PENGELOLAAN KENDARAAN DINAS (Berbasis Ms.Excel VBA 2007/2010)

LATAR BELAKANG TRAINING PENGELOLAAN KENDARAAN DINAS

Mengelola database kendaraan dinas bukanlah hal yang mudah, apalagi jika jumlah kendaraan perusahaan sudah sedemikian besar dan kompleks. Bagian kendaraan atau General Affairs yang khusus menangani tata-kelola kendaraan dinas dituntut untuk mampu memberikan informasi yang cepat dan akurat tentang kondisi terkini dari seluruh kendaraan dinas yang berada dalam pengawasannya.

Apa saja informasi yang diperlukan sehubungan dengan pengelolaan dan pengawasan terhadap kendaraan dinas perusahaan yang harus disampaikan kepada pimpinan perusahaan?, biasanya terdiri dari 2 hal yaitu :

  1. Biaya service setiap unit kendaraan.
  2. Biaya transportasi setiap pemakai kendaraan.

Untuk mendapatkan informasi tersebut, diperlukan database atau pencatatan terhadap setiap transaksi biaya service, biaya transportasi dan korespondensi sehubungan dengan kegiatan tersebut.Dengan adanya pencatatan dan pengelolaan data yang teratur dan detail, maka perusahaan dapat melakukan pengawasan yang lebih efektif dan akurat atau melakukan monitoring secara berkesinambungan terhadap seluruh kendaraan dinasnya, sehingga pimpinan perusahaan dapat mengambil kebijakan lebih lanjut terhadap kendaraan yang ada.



PEMBAHASAN TRAINING PENGELOLAAN KENDARAAN DINAS

Software ini memiliki keunggulan tersendiri dibanding software serupa, karena memiliki konsep pengelolaan database yang universal, antara lain :
A. Master database kendaraan yang lengkap
B. Pemberian kode service sesuai kategori service yang dapat domodifikasi sesuai kebutuhan perusahaan.
C. Database bengkel relasi service
D. Database biaya service kendaraan secara detail dan lengkap, seperti :

  1. Tanggal service
  2. Kilometer service
  3. Ongkos kerja
  4.  Biaya Ganti oli
  5. Biaya service per-kode service
  6. Uraian service/penggantian suku cadang
  7. Kode service

E. Database biaya transportasi kendaraan secara detail dan lengkap, seperti :

  1. Pembelian Bahan Bakar Solar/Premium/Petramax
  2. Kilometer pembelian BBM
  3. Biaya pembelian BBM
  4. Biaya tol harian
  5. Biaya parkir harian
  6. Biaya lain2 harian

F. Database riwayat dan surat-menyurat kendaraan secara detail dan lengkap, seperti :

  1. Surat Perintah Kerja Bengkel
  2. Surat Jalan Kendaraan
  3. Serah Terima Kendaraan
  4. Surat Keterangan Tugas Pembawa Kendaraan
  5. Surat Kuasa Pengurusan STNK, Pajak, Keur, Ijin Bongkar Muat, Ijin Perusahaan Angkutan dan Ijin Reklame.
  6. Surat Klaim ke Bengkel Asuransi.

G. Formulir-formulir kendaraan :

  1. Permintaan Service Kendaraan
  2. Laporan Kerusakan Kendaraan
  3. Permintaan Kendaraan dan Sopir
  4. Pengecekan Kondisi Kendaraan (opname)
  5. Daftar Riwayat Klaim Asuransi
  6. Permintaan Pool Car
  7. Tabel Lelang Kendaraan

H. Fitur Edit-Input tinggal klik untuk merekam kegiatan :

  1. Data detail service kendaraan sesuai kode service masing-masing
  2.  Data detail biaya transportasi setiap hari termasuk catatan jumlah liter BBM dan kilometer

I. SOP Kendaraan, antara lain :

  1.  SOP Service Kendaraan
  2.  SOP Klaim Asurasi Kendaraan

J. Tabel jumlah penumpang kendaraan antar jemput sesuai jadwal kerja (Non Shift dan Group Shift)
K. Output Laporan :

  1. Laporan Biaya Service per-kendaraan (All Report, Monthly, Yearly).
  2. Laporan Biaya Service seluruh kendaraan berdasarkan kode service (All Report, Monthly, Yearly).
  3.  Laporan Biaya Transportasi per-kendaraan pada bulan tertentu (Monthly).
  4. Laporan Biaya Transportasi seluruh kendaraan setiap bulan dalam tahun tertentu (Yearly), berupa :
    • Besarnya biaya BBM
    • Jumlah liter pemakaian
    • Jumlah kilometer transaksi
    • Besarnya biaya Tol
    • Besarnya biaya Parkir
    •  Besarnya biaya lain-2

5. Resume Biaya Transportasi per-kendaraan (All Report, Monthly, Yearly)

  1. Laporan Jadwal Pengurusan Pajak, STNK, Keur, Ijin Bongkar Muat, Ijin Perusahaan Angkutan dan Ijin Reklame yang akan habis masa berlakunya, sesuai jangka waktu bulan yang diinginkan.
  2. Dashboard Monitoring Kendaraan Dinas. Dengan dashboard ini, perusahaan dapat memperoleh informasi yang lengkap untuk kendaraan tertentu, seperti identitas kendaraan secara detail, masa berlakunya surat/perijinan kendaraan, jenis asuransi, jenis risiko, usia kendaraan, rata-rata pemakaian BBM, kapan ganti oli terakhir dan kapan ganti oli berikutnya, foto kendaraan dan lain-lain.
  3.  Dapat mencetak otomatis dashboard kendaraan secara masal dalam bentuk file pdf.

Security Management

KOMPETENSI DASAR:

Management Security (Security management)  yaitu suatu sistem untuk memberikan pemahaman yang utuh/ terpadu serta kemampuan dan keterampilan dalam merencanakan dan mendesain Sistem Pengamanan yang tepat, efektif, dan efisien, sesuai dengan situasi dan kondisi yang dihadapi, khususnya Ancaman / Gangguan yang mungkin terjadi serta kemampuan Perusahaan sendiri dan berguna untuk mencegah sedini mungkin kerugian-kerugian bagi Perusahaan (Loss Prevention).



MATERI TRAINING SECURITY MANAGEMENT FOR LEADER

a.       Mengetahui secara garis besar Defenisi manajemen security (Security management)

Yang dimaksud dengan Management Security secara umum yaitu dapat melaksanakan Prosedur Sistem Manajemen Pengamanan dalam membentuk Kerangka dasar bagi perusahaan agar dapat mengelola aspek keamanan dan ketertiban dengan mengatur dan pengendalikan potensi bahaya dan faktor resiko, guna mencapai perlindungan keamanan karyawan, tamu dan masyarakat ; perlindungan mesin, alat, materi dan harta benda perusahaan ; proses produksi yang aman, handal dan efersien, perlindungan yang berkualitas dan lestari serta dapat diintregrasikan dalam sistem Manajemen Perusahaan yang ada dan menjadi bagian yang tidak dapat dipisahkan dari sistem manajemen perusahaan secara keseluruhan.

b.       Loss Prevention Management

Adalah Langkah-langkah yang perlu diselenggarakan dalam upaya membuat sekuriti, pencegahan kerugian, dengan harapan agar terselenggaranya suatu manajemen sekuriti yang terarah, yaitu tidak terjadinya gangguan-gangguan keamanan, atau timbulnya kerugian-kerugian, sedangkan penyelenggaran manajemen sekuriti ini dilaksanakan dengan memperhatikan keefektivitasan biaya ( effective security / loss prevention management, which simultaneously cost effective )

c.        Risk management

Adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan upaya mencegah dan mengurangi ancaman atau pengaruh negatif dari suatu peristiwa atau insiden yang dapat membawa resiko. Dengan defenisi sebagai suatu penerapan kebijakan manajerial yang disusun secara sistematis, prosedural serta pelaksanaan tugas-tugas pengidentifikasian, penganalisaan, penilaian, penanganan dan pemantauan serta pengkajian ulang atas suatu peristiwa/insiden yang berupa ancaman dan mengakibatkan resiko.

d.       Management Pengamanan Industrial

Adalah dapat memahami sasaran, tujuan serta fungsi organisasi, disusun secara sistematis & pendekatan yang dikoordinasikan antar bagian serta upaya penanganan sesuai dengan tingkat resiko & pembiayaan yang efektif dan terus dimonitor serta dikaji ulang.

e.        Kepemimpinan Sekuriti

Sebagai Manager Sekuriti dituntut mempunyai daya analisa yang tajam karena daya analisa yang tajam inilah pra syarat terlaksananya kewaspadaan terhadap lingkungan. ” Pemimpin yaitu orang-orang yang melakukan sesuatu yang benar ( Do the right things ) sedang Manager ” Orang-orang yang melakukan sesuatu dengan benar (Do the things right).

f.         Profesionalisme Security

Yaitu dapat mengembangkan sikap sebagai seorang Manager Security yang memenuhi tuntutan dan perkembangan dari unit-unit usaha dengan memberikan pelayanan yang prima dan konsisten.

Manajemen Aset

Deskripsi Training Manajemen Aset

Aset adalah barang atau benda yang terdiri dari benda tidak bergerak dan benda bergerak baik yang berwujud (tangible) dan tidak berwujud (intangible) yang tercakup dalam aktiva/kekayaan perusahaan. Pengelolaan Aset (kekayaan) Perusahaan merupakan hal yang sangat penting karena  untuk memantau dan menghitung serta memanfaatkannya  secara optimal. Manajemen asset berfungsi untuk informasi perjalanan asset secara keseluruhan, memuat berapa banyak aset dan biayanya, pemanfaatan, kondisi dan pemeliharaan serta lokasi penyimpanan.Hal ini juga berfungsi untuk  mencegah dari hilangnya asset, perhitungan pajak dan depresiasi.

Banyak perusahaan masih menganggap Manajemen Aset secara fisik  hanyalah sekedar instrumen pengelolaan daftar aset, serta pencatatan oleh bagian accounting. Anggapan yang kurang tepat lainnya adalah bahwa pengelolaan fisik aset sepenuhnya sudah diserahkan kepada Bagian umum , padahal baik daftar aset maupun pengelolaan aset fisik hanyalah bagian kecil dari Physical Asset Management.

 

Tujuan

  1. Menjelaskan kepada peserta mengenai pentingnya pengelolaan aset dilakukan secara profesional dan terintegrasi.
  2. Membekali peserta terkait dengan pengelolaan aset secara terintegrasi mulai dari planning, pengadaan, verifikasi, pencatatan, layout, pergudangan, pemeliharaan, sistem informasi aset, serta monitoring dan evaluasi.
  3. Membekali peserta metode pengambilan keputusan dalam pengelolaan aset, sehingga lebih efisien, mengurangi pemborosan/kerugian, mencegah hilangnya aset serta mecegah konflik karena aset.
  4. Membekali peserta implementasi sistem informasi manajemen aset di Perusahaan tempat bekerja.

 

Materi Training Manajemen Aset

  1. Konsep Dasar Manajemen Aset dan Ruang lingkup Manajemen Aset
  2. Perencanaan Manajemen Aset:  prosedur perencanaan kebutuhan aset  dan  penganggarannya
  3. Pengadaan Aset (Procurement): sistem dan prosedur pengadaan aset : swakelola/ outsourcing, penyimpangan dalam pengadaan, pengawasan pengadaan, formulir –formulir prosedur pengadaan.
  4. Manajemen Penggudangan Aset (Warehousing): prosedur penerimaan, verifikasi, pendistribusian dan prinsip penyimpanan aset dan formulir inventarisasi asset di Gudang.
  5. Kodifikasi dan Sistem informasi Asset: Perencanaan kodifikasi dan SIM
  6. Manajemen Keuangan Aset dan Penilaian Aset
  7. Pengukuran dan Evaluasi Aset
  8. Pemeliharaan dan pengawasan aset
  9. Sumberdaya Manusia  dalam Penanganan Aset Perusahaan: Struktur Organisasi Manajemen Aset,    Pengaturan Tugas dan Wewenang Pengelolaan Aset, dan Mengatasi Konflik Terkait dengan Aset.
  10. Administrasi dan database aset
  11. Metode Lelang dan Penghapusan Aset
  12. Case Study secara detail : kasus-kasus riil di lapangan dan solusinya

PROFESSIONAL RECEPTIONIST & OPERATOR

Deskripsi Training Professional Receptionist & Operator

Untuk menjadi seorang resepsionis tentunya harus mempunyai kemampuan untuk menghormati klien yang datang berkunjung dan jiwa pelayanan yang baik. Oleh karenanya seorang resepsionis dianggap perlu untuk mempelajari tata cara menerima tamu, sehingga diharapkan tamu-tamu yang datang merasa senang dan menaruh kesan baik terhadap pelayanan yang diberikan.

Hal ini tentunya juga diperlukan bagi seorang operator. Teknik dan etika bertelepon yang baik perlu dimiliki untuk pembentukan citra positif bagi perusahaan sehingga klien menjadi merasa dilayani dengan baik dan menjadi tertarik untuk kemudian mau bekerjasama dengan perusahaan yang bersangkutan.



Materi Training Professional Receptionist & Operator

1.    Langkah professional menjadi receptionist

  • Fungsi dan tugas resepsionis
  • Tata cara menerima tamu:
    • Membantu & melayani tamu
    • Menerima dan menyampaikan pesan
    • Menerima dan menyampaikan surat
  • Penampilan dan sikap positif resepsionis:
    • Kesan pertama
    • Penampilan fisik
    • Sikap positif
  • Etika yang perlu dimiliki resepsionis

2.    Langkah menjadi professional Operator:

  • Professional telephone conversation:
    • Active listening
    • Komunikasi efektif
    • Wawasan/product knowledge
  • Telephone technique and courtesy:
    • Persiapan menelepon
    • Menerima telepon: Holding & Transferring Techniques, menjawab permintaan informasi, menerima pesan
    • Menelepon keluar
    • Mengakhiri telepon
    • Telephone courtesy
  • Menghadapi penelepon sulit:
    • Tips menghadapi penelepon sulit
    • Formulir keluhan

COLLECTION SKILLS AND NEGOTIATION TECHNIQUES

Overview Training Collection Skill and Negotiation Techniques 

Program ini diperuntukkan bagi supervisor dan staf collection, baik yang bekerja di lapangan maupun melalui tilpon. Pelatihan ini sangat interaktif dan menerapkan pendekatan praktis dalam menghadapi masalah-masalah collection sehari-hari dengan menggunakan metode role-play. Kemampuan collection tanpa mempunyai ketrampilan bernegosiasi berarti meninggalkan uang di atas meja. Demikian pula sebaliknya, kemampuan bernegosiasi tanpa kemampuan collection dapat mengurangi prestasi penagihan. Sehingga dua ketrampilan ini haruslah digabung agar kemampuan staf collection mampu berprestasi secara optimal, meningkatkan pendapatan dengan penagihan, mengurangi resiko kredit, dan meningkatkan return on investment.

 

Topik Bahasan Training Collection Skill and Negotiation Techniques 

  •  Tinjauan proses bisnis receivable management
  • Tujuan pokok receivable management
  • Kemampuan menjaga keseimbangan antara customer service dan recovery management
  • Elemen kunci dalam empower negotiation
  • Elemen penting dalam negosiasi
  • Strategi negosiasi Win-Win
  • Psikologi penagihan
  • Analisis perilaku dan teknik menghadapi pelanggan sulit
  • Mengembangkan gaya penagihan optimal dan kepribadian melalui tilpon
  • Mengetahui ‘red zone’
  • Membedakan antara keberatan dan penghindaran
  • Pendekatan untuk hasil yang dapat dinegosiasikan
  • Mendengarkan dengan efektif
  • Mengembangkan pendekatan “assertive”
  • Gaya komunikasi pribadi dalam proses negosiasi
  • Strategi non-verbal
  • Teknik bagaimana menghadapi kebuntuan
  • Bernegosiasi dan membangun konsensus
  • Diskusi kelompok, role-play dan praktek dalam menerapkan apa yang telah dipelajari

 

General Affair Excellence

Pengantar Training General Affairs

Tata kelola fasilitas kantor atau disebut Facility Management (FM) telah lahir dan berkembang menjadi salah satu sektor industri jasa yang sangat cepat perkembangannya. Walaupun demikian ruang  lingkup  dan  posisinya  masih  saja  belum  jelas.  Hal  ini  terbukti  dari  ketiadaan  kejelasan definisi baku dari FM dan juga masih banyaknya perdebatan dalam menentukan besarnya ruanglingkup dari FM itu sendiri.

Training  ini  merupakan  training  dasar  yang  bertujuan  untuk  membekali  para  pegawai  yang memiliki  tugas  untuk  mengelola  fasilitas  kantor  memahami  tanggung  jawabnya  dan  apa  yang harusnya di  capai.  Selama ini  tata kelola fasilitas  kantor berada di  bawah  kewenangan  Bagian Umum atau juga dikenal sebagai General Affairs sebelum organisasi cukup besar untuk memiliki fungsi FM sendiri.

Training ini akan membahas definisi dari fasilitas management itu sendiri dan juga apa saja yang harus diketahui oleh para pegawai General Affairs untuk memenuhi tugasnya dan berkontribusi dalam kemajuan perusahaan.

Sasaran Belajar Training General Affairs – Facility Management

  • Memahami definisi dari Fasility Management (FM)
  • Memahami apa yang harus dilakukan untuk mengelola fasilitas kantor dengan benar dan effektif.
  • Memastikan ekpektasi organisasi terpenuhi.
  • Memastikan  pegawai  memiliki  sarana  untuk  memonitor  performa  dari  vendor  maupun fasilitas – fasilitas kantor lainnya.

Outline General Affairs – Facility Management

Definisi dari Facility Management (Definition of Facility Management)

  1. PengertianDasar (Basic Understanding)
  2. Kategoriumum pada Facility Management (Category of Facility Management)
  3. Pekerjaan operasional dari Facility Management (Operational of Facility Management in General Affairs unit)
  4. Ruanglinkup di unit General Affairs (Scope of Facility Management function in General Affair Unit)
  5. Hasil/performa yang  diharapkan  dari  General  Affairs  Unit  (Expected  Deliverable  from General Affair)
  6. Carakontrol dan monitor untuk mendapatkan hasil/performa yang diharapkan (Necessary monitoring dan control)
  7. Tantangan yang terjadi sehari – hari (Possible challenge)
  8. Kesimpulan (Conclusion)

GENERAL AFFAIR MANAGEMENT

OVERVIEW TRAINING GENERAL AFFAIR MANAGEMENT

Divisi General Affair umum merupakan tangan kanan operasional dari Departemen HRD, karena beberapa pekerjaannya sangat membantu kelancaran operasional dan merupakan tugas-tugas pelayanan di bidang SDM.

Bahkan di beberapa perusahaan besar atau sedang (terutama bidang industri yang padat karya), GA juga menangani permasalahan Hubungan Industrial (Industrial Relation) baik untuk menyelesaikan masalah internal (kekaryawanan) maupun masalah dengan lingkungan sekitar lokasi pabrik/perusahaan (eksternal).

Sesuai namanya, divisi General Affair (GA) atau Divisi Umum merupakan supporting unit yang bertujuan memberikan pelayanan-pelayanan kepada unit-unit kerja lain. Bahkan pada umumnya, GA melayani seluruh unit kerja di perusahaan (bersifat shared service) dalam hal administrasi dan pengelolaan pelayanan rutin kantor.

Bertolak dari kebutuhan tersebut, maka kami menawarkan suatu program pengembangan bagian umum GENERAL AFFAIRS MANAGEMENT selama 2 (dua) hari, yang selain diperuntukkan  bagi pelaksana/staff bagian umum, juga untuk level supervisor maupun manager. Selain itu, juga penting bagi  pengelola SDM (Orang-orang HRD), juga bagi para Supervisor atau Manager Teknis di luar Bagian Umum, yang ingin mengetahui lebih jauh seluk beluk General Affairs.

TUJUAN TRAINING GENERAL AFFAIR MANAGEMENT

  • Peserta memahami tugas dan tanggung jawab seorang GA (General Affair)
  • Peserta mempunyai kesiapan mental dan motivasi bekerja yang tinggi dengan tugas yang berat
  • Peserta dapat mengerti masalah-masalah yang biasa terjadi bagian divisi GA (General Affair) dan sanggup mengantisipasi dan menyelesaikan masalah-masalah yang ada.
  • Peserta memiliki skill dalam pengelolaan GA (General Affair) secara profesional
  • Peserta mampu meningkatkan kinerja dari apa yang telah dijalani saat ini
  • Peserta dapat merencanakan program GA (General Affair) yang berkesinambungan
  • Mampu menyelesaikan tugas-tugas yang berkaitan dengan Hubungan Industrial (termasuk Employee Relation) maupun Hubungan Industrial dengan pihak-pihak di luar perusahaan

OUTLINE TRAINING GENERAL AFFAIR MANAGEMENT:

  1. DEFENISI/PANDANGAN UMUM  GENERAL AFFAIR
  2. TUGAS, FUNGSI DAN TANGGUNG JAWAB GENERAL AFFAIR
  3. KOMPETENSI MOTIVASI YANG DIPERLUKAN OLEH PROFESIONAL GA (General Affair)
  4. FUNGSI / PERAN “INDUSTRIAL RELATIONS” DALAM SUATU ORGANISASI
  5. RUANG LINGKUP TANGGUNG JAWAB INDUSTRIAL RELATIONS
  6. ASPEK & RUANG LINGKUP PEKERJAAN DI GENERAL AFFAIR
    • Building Management
    • Pelaksanaan keamanan dan ketertiban, kebersihan
    • Pengurusan kendaraan perusahaan dan fasilitas pool
    • Mengurus berbagai perijinan, dan kehumasan, operasional, dll
    • Pengurusan Tenaga Kerja Asing
    • Cleaning Service dan penanganan limbah
    • Recepsionist dan operator telepon, serta keluar masuk Tamu
    • Kantin, Laundry & Mess Perusahaan
    • Alat Tulis Kantor (ATK)
    • Insurance Management/ jaminan kesehatan/hari tua
    • Pemeliharaan kesehatan, safety  dan pelaksanaan K3 bagi seluruh  karyawan
    • Pelaksanaan event khusus
    • Pengelolaan Cleaning Service & Office Boy / Office Girl
    • Outsourcing Management / Labour Suply / Tenaga Kerja Kontrak (Bagaimana melakukan, memilih dan membuat kerjasama outsourcing)
    • Penanganan tamu Penting (Tamu VVIP, VIP, Instansi Pemerintah, Auditor Perusahaan, Demonstrasi / Unjuk Rasa)
  7. Komunikasi internal dengan departemen di lingkungan perusahaan dan direksi
  8. Komunikasi eksternal dengan lingkungan sekitar tempat usaha
    (Antar Perusahaan Yang Sejenis, Tetangga, Kawasan Industri, Aparat Keamanan Terdekat, Rt/Rw/Lurah, Dsb)
  9. Antisipasi & Penanganan Masalah Di Bidang General Affair
  10. Menetapkan Kompetensi General Affair & Industrial Relations
  11. Kiat-kiat menangani “Orang-orang Sulit”

MANAJEMEN ASET BERBASIS TEKNOLOGI

Deskripsi Training Manajemen Aset Berbasis Teknologi

Aset  adalah barang atau benda yang terdiri dari benda tidak bergerak dan benda bergerak baik yang berwujud (tangible) dan tidak berwujud (intangible) yang tercakup dalam aktiva/kekayaan perusahaan. Pengelolaan Aset (kekayaan) Perusahaan merupakan hal yang sangat penting karena  untuk memantau dan menghitung serta memanfaatkannya  secara optimal. Manajemen asset berfungsi untuk informasi perjalanan asset secara keseluruhan, memuat berapa banyak aset dan biayanya, pemanfaatan, kondisi dan pemeliharaan serta lokasi penyimpanan.Hal ini juga berfungsi untuk  mencegah dari hilangnya asset, perhitungan pajak dan depresiasi. Training ini akan membahas implementasi manajemen asset berbasis teknologi informasi sejak pengadaan, recording dan labeling, pemakaian , monitoring, auditing dan reporting. Aplikasi system informasi manajemen asset akan dibahas disertai case study.



Tujuan Training Manajemen Aset Berbasis Teknologi

  1. Membekali peserta implementasi sistem informasi manajemen aset di Perusahaan tempat bekerja
  2. Menjelaskan kepada peserta mengenai pentingnya pengelolaan aset dilakukan secara profesional dan terintegrasi.
  3. Membekali peserta terkait dengan pengelolaan aset secara terintegrasi mulai dari planning, pengadaan, verifikasi, pencatatan, layout, pergudangan, pemeliharaan, sistem informasi aset, serta monitoring dan evaluasi.
  4. Membekali peserta metode pengambilan keputusan dalam pengelolaan aset, sehingga lebih efisien, mengurangi pemborosan/kerugian,  mencegah hilangnya aset serta mecegah konflik karena aset.

Materi Training Manajemen Aset Berbasis Teknologi

  • Konsep Dasar Manajemen Aset dan Ruang lingkup Manajemen Aset berbasis teknologi
  • Perencanaan Manajemen Aset:
  1.  Prosedur perencanaan kebutuhan aset  dan  penganggarannya
  2. Pengadaan Aset (Procurement): sistem dan prosedur pengadaan aset : swakelola/ outsourcing, penyimpangan dalam pengadaan, pengawasan pengadaan, formulir –formulir prosedur pengadaan.
  • Kodifikasi dan Sistem informasi Asset: Perencanaan kodifikasi dan SIM
  • Administrasi dan Database Asset
  1. Ideal Filing system
  2. Integrated Coding system
  3. Asset mapping
  4. Peminjaman sementara dan pengembalian
  • Pemakaian dan Pemeliharaan Asset
  1.  Equipment maintenance
  2.  Inventory monitoring
  3. Building  management
  4. Check list perawatan dan pemeliharaan asset
  5. Automatic reminder system
  • Pemeriksaan  dan Audit Asset
  1.  Asset allocation analysis
  2. Prosedur audit asset
  3. Pemeriksaan komprehensif dan berkala
  4. Form audit asset
  • Arsitektur System Asset Management
  1. Arsitektur model Asset Management
  2.  Konfigurasi hardware dan software
  3. Keterkaitan Asset Management dengan ERP dan system perusahaan
  4. Fleksibilitas pengembangan system
  • Software Asset Management
  1. Identifikasi calon Vendor
  2. Evaluasi harga penawaran
  3. Evaluasi features dan spesifikasi software
  4. Seleksi dan evaluasi kapasitas calon Vendor
  5. Terms and condition
  •  Penerapan Barcode, RFID, dan GPS
  1. Otomatisasi asset label berbasis barcoding atau RFID
  2. Perbandingan Label konvensional versus label Barcoding atau RFID
  3. Penggunaan GPS tracking untuk monitoring mobile asset
  4. Analisa biaya investasi
  5. Analisa manfaat otomatisasi asset management
  • Asset Mapping dan Asset Tracking
  1.  Asset mapping dalam skema building management
  2. Asset mapping dalam skala jaringan perusahaan
  3. Asset tracking
  4.  Konfigurasi system and how its works
  •  Admin Menu
  1. Menu administrator
  2. Menu user internal
  3. Menu member Vendor
  •  Security system  dan Audit
  1.  Keamanan system
  2. Open sources dan resikonya
  3. Kontrol dan proteksi system
  4. Level akses user
  5.  e-Audit

PENILAIAN ASET

Deskripsi Training PENILAIAN ASET

Aset  adalah barang atau benda yang terdiri dari benda tidak bergerak dan benda bergerak baik yang berwujud (tangible) dan tidak berwujud (intangible) yang tercakup dalam aktiva/kekayaan perusahaan. Dalam proses pengajuan kredit kepada pihak perbankan, untuk menjaga prinsip kehati-hatian dalam memberikan pembiayaan, maka sangat diperlukan bagi pihak bank menilai aset-aset yang diberikan oleh nasabah sebagai jaminan. Oleh karena itu, diperlukan sumber daya yang handal dalam melakukan penilain terhadap asset sehingga tidak menimbulkan permasalahan bagi siapa saja dimasa yang akan dating. Training ini akan memberikan pengetahuan mengenai independensi tim penilai, hal-hal yang berkaitan dengan penilaian asset serta kemampuan dalam menganalisa nilai aset jaminan dari pembiayaan yang diberikan kepada nasabah.

 

Tujuan Training PENILAIAN ASET

Setelah mengikuti training ini, diharapkan peserta dapat:

  1. Memahami prinsip-prinsip sebagai penilai aset;
  2. Memahami prinsip-prinsip dalam melakukan penilaian aset;
  3. Mampu menilai aset dan melakukan analisa dari hasil penilaian aset yang telah dilakukan.

 

Materi Training PENILAIAN ASET

  1. Definisi, konsep dan prinsip-prinsip dalam Penilaian Aset
  2. Metodologi dan pendekatan dalam penilaian asset
  3. Model Penilaian Investasi: Time Value Concepts
  4. Model Penilaian Investasi: Capitalisation Approach & Discounted Cashflow
  5. Pendekatan Data Pasar
  6. Pendekatan Biaya
  7. Pendekatan Pendapatan: Time Value Of Money
  8. Pendekatan Pendapatan : Theory & Case Study
  9. Penilaian Tanah dan Bangunan
  10. Penilaian Mesin dan Peralatan

EFFECTIVE ASSET AND INVENTORY MANAGEMENT

CAKUPAN MATERI TRAINING MANAJEMEN ASET DAN INVENTORY MANAGEMENT

Konsep Dasar Manajemen Aset dan Ruang lingkup Manajemen Aset

  • Perencanaan Manajemen Aset: prosedur perencanaan kebutuhan aset dan penganggarannya
  • Pengadaan Aset (Procurement): sistem dan prosedur pengadaan aset: swakelola/ outsourcing, penyimpangan dalam pengadaan, pengawasan pengadaan, formulir –formulir prosedur pengadaan.
  • Manajemen Penggudangan Aset (Warehousing): prosedur penerimaan, verifikasi, pendistribusian dan prinsip penyimpanan aset dan formulir inventarisasi asset di Gudang.
  • Kodifikasi dan Sistem informasi Asset: Perencanaan kodifikasi dan SIM
  • Manajemen Keuangan Aset dan Penilaian Aset
  • Sumberdaya Manusia dalam Penanganan Aset Perusahaan: Struktur Organisasi
  • Manajemen Aset, Pengaturan Tugas dan Wewenang Pengelolaan Aset, dan
  • Mengatasi Konflik Terkait dengan Aset.
  • Metode Lelang dan Penghapusan Aset
  • Case Study : kasus-kasus riil di lapangan dan solusinya
  • Sasaran dan Peran Inventory Management
  • Layanan Customer dalam inventory Management
  • Beberapa tipe/jenis inventory
  • Teori ABC dalam pengklasifikasian inventory
  • Spesifikasi Material
  • Teknik Forecasting Demand
  • Seasonal Demand
  • Moving Average
  • Biaya-biaya inventory
  • Pengendalian Safety Stocks
  • Identification & Disposal of Surplus
  • Konsep Just-In-Time (JIT)
  • Metoda penghitungan dan keakuratan inventory

PENGAMANAN VIP/ VVIP

Deskripsi

Keamanan dan Pengamanan adalah suatu Kegiatan yang bersifat Dinamis dan pada prinsipnya dilaksanakan untuk mencapai Kenyamanan dan diperoleh produktifitas kerja yang maksimal, mengingat tanpa adanya Keamanan yang baik, pelaksanaan aktifitas Perusahaan untuk mencapai Produktifitas mustahil akan bisa dicapai. Termasuk didalamnya pengamanan terhadap tamu pernting perusahan, seperti dari kementrian, Pimpinan Daerah, bahkan RI-1 RI-2 atau orang berstatus VIP lainnya. Tugas ini merupakan tantangan serius bagi penyedia jasa pengawalan VIP. Pengawal bersenjata api tidak sepenuhnya menjamin keselamatan nyawa orang yang dilindunginya. Hal ini dikarenakan perlindungan terbaik justru dilakukan dengan mewaspadai lingkungan sekitar lokasi untuk mendeteksi kemungkinan adanya aktivitas mencurigakan yang membahayakan tugas pengawalan.

 

Tujuan Kegiatan

Dengan mengikuti pelatihan ini diharapkan para peserta dapat:

Untuk memberikan bekal Pelaksanaan Teknis, langkah dan aksi yang harus dilaksanakan oleh Petugas Keamanan di lingkungan Perusahaan Pengguna Jasa  dalam mengemban tugasnya sebagai unsur Satuan Pengamanan Khusus Perusahaan, khusunya dalam memberikan rasa aman kepada tamu penting perusahaan.

Materi  Pelatihan Pengamanan VIP/ VVIP

  1. Pendahuluan
    1. Dasar Hukum Pengamanan
    2. Latar belakang
    3. Maksud dan tujuan
    4. Ruang Lingkup VIP dan VVIP
  2. Tugas Pokok, Fungsi dan Peranan Satuan Pengamanan
  3. Jenis dan Kategori VIP dan VVIP
  4. Kerangka Prosedur
  5. Standar Pelayanan
  6. Persyaratan Administratif / Teknis
  7. Sarana dan Prasara Pelayanan / Peralatan dan Kelengkapan
  8. Taktik Menghadapi Berbagai Ancaman
  9. Penanganan/Tindak Lanjut Pengaduan/Keluhan/Masukan
  10. Perlindungan VIP dalam situasi formal dan penyamaran

Manajemen Aset dan Implementasi SIM Aset

Deskripsi Training Manajemen Aset dan Implementasi SIM Aset

Perusahaan pasti memiliki kekayaan berupa barang atau benda bergerak dan tidak bergerak baik yang berwujud (tangible) dan tidak berwujud (intangible) yang sering disebut dengan aset perusahaan. Pengelolaan terhadap aset yang dimiliki perlu dilakukan untuk memantau dan menghitung serta memanfaatkannya secara optimal. Tetapi tidak sedikit yang menganggap bahwa aset yang dimiliki hanyalah sekedar pengelolaan daftar aset dan pencatatan bagian accounting saja, Maka dari itu perlu dilakukan training tentang manajemen aset yang baik sebagai informasi perjalanan asset secara keseluruhan, memuat berapa banyak aset dan biayanya, pemanfaatan, kondisi dan pemeliharaan serta lokasi penyimpanan. Hal ini juga berfungsi untuk mencegah dari hilangnya asset, perhitungan pajak dan depresiasi.

Tujuan Manajemen Aset dan Implementasi SIM Aset

Setelah mengikuti training ini diharapkan peserta dapat :

  1. Memahami pentingnya pengelolaan aset secara profesional dan terintegrasi.
  2. mengaplikasikan pengelolaan aset secara terintegrasi mulai dari planning, pengadaan, verifikasi, pencatatan, layout, pergudangan, pemeliharaan, sistem informasi aset, serta monitoring dan evaluasi.
  3. Melakukan pengambilan keputusan dalam pengelolaan aset, sehingga lebih efisien, mengurangi pemborosan/kerugian, mencegah hilangnya aset serta mecegah konflik karena aset.
  4. Memahami implementasi sistem informasi manajemen aset di Perusahaan tempat bekerja.

Materi Manajemen Aset dan Implementasi SIM Aset

  1. Konsep Dasar Manajemen Aset dan Ruang lingkup Manajemen Aset
  2. Perencanaan Manajemen Aset: prosedur perencanaan kebutuhan aset dan penganggarannya
  3. Pengadaan Aset (Procurement): sistem dan prosedur pengadaan aset : swakelola/ outsourcing, penyimpangan dalam pengadaan, pengawasan pengadaan, formulir –formulir prosedur pengadaan.
  4. Manajemen Penggudangan Aset (Warehousing): prosedur penerimaan, verifikasi, pendistribusian dan prinsip penyimpanan aset dan formulir inventarisasi asset di Gudang.
  5. Kodifikasi dan Sistem informasi Asset: Perencanaan kodifikasi dan SIM
  6. Manajemen Keuangan Aset dan Penilaian Aset
  7. Pengukuran dan Evaluasi Aset
  8. Sumberdaya Manusia dalam Penanganan Aset Perusahaan: Struktur Organisasi Manajemen Aset, Pengaturan Tugas dan Wewenang Pengelolaan Aset, dan Mengatasi Konflik Terkait dengan Aset.
  9. Metode Lelang dan Penghapusan Aset
  10. Case Study : kasus-kasus riil di lapangan dan solusinya

GENERAL AFFAIR MANAGEMENT

OVERVIEW TRAINING GENERAL AFFAIR MANAGEMENT

Divisi General Affair umum merupakan tangan kanan operasional dari Departemen HRD, karena beberapa pekerjaannya sangat membantu kelancaran operasional dan merupakan tugas-tugas pelayanan di bidang SDM.

Bahkan di beberapa perusahaan besar atau sedang (terutama bidang industri yang padat karya), GA juga menangani permasalahan Hubungan Industrial (Industrial Relation) baik untuk menyelesaikan masalah internal (kekaryawanan) maupun masalah dengan lingkungan sekitar lokasi pabrik/perusahaan (eksternal).

Sesuai namanya, divisi General Affair (GA) atau Divisi Umum merupakan supporting unit yang bertujuan memberikan pelayanan-pelayanan kepada unit-unit kerja lain. Bahkan pada umumnya, GA melayani seluruh unit kerja di perusahaan (bersifat shared service) dalam hal administrasi dan pengelolaan pelayanan rutin kantor.

Bertolak dari kebutuhan tersebut, maka kami menawarkan suatu program pengembangan bagian umum GENERAL AFFAIRS MANAGEMENT selama 2 (dua) hari, yang selain diperuntukkan  bagi pelaksana/staff bagian umum, juga untuk level supervisor maupun manager. Selain itu, juga penting bagi  pengelola SDM (Orang-orang HRD), juga bagi para Supervisor atau Manager Teknis di luar Bagian Umum, yang ingin mengetahui lebih jauh seluk beluk General Affairs.

TUJUAN TRAINING GENERAL AFFAIR MANAGEMENT

  • Peserta memahami tugas dan tanggung jawab seorang GA (General Affair)
  • Peserta mempunyai kesiapan mental dan motivasi bekerja yang tinggi dengan tugas yang berat
  • Peserta dapat mengerti masalah-masalah yang biasa terjadi bagian divisi GA (General Affair) dan sanggup mengantisipasi dan menyelesaikan masalah-masalah yang ada.
  • Peserta memiliki skill dalam pengelolaan GA (General Affair) secara profesional
  • Peserta mampu meningkatkan kinerja dari apa yang telah dijalani saat ini
  • Peserta dapat merencanakan program GA (General Affair) yang berkesinambungan
  • Mampu menyelesaikan tugas-tugas yang berkaitan dengan Hubungan Industrial (termasuk Employee Relation) maupun Hubungan Industrial dengan pihak-pihak di luar perusahaan

OUTLINE TRAINING GENERAL AFFAIR MANAGEMENT:

  1. DEFENISI/PANDANGAN UMUM  GENERAL AFFAIR
  2. TUGAS, FUNGSI DAN TANGGUNG JAWAB GENERAL AFFAIR
  3. KOMPETENSI MOTIVASI YANG DIPERLUKAN OLEH PROFESIONAL GA (General Affair)
  4. FUNGSI / PERAN “INDUSTRIAL RELATIONS” DALAM SUATU ORGANISASI
  5. RUANG LINGKUP TANGGUNG JAWAB INDUSTRIAL RELATIONS
  6. ASPEK & RUANG LINGKUP PEKERJAAN DI GENERAL AFFAIR
    • Building Management
    • Pelaksanaan keamanan dan ketertiban, kebersihan
    • Pengurusan kendaraan perusahaan dan fasilitas pool
    • Mengurus berbagai perijinan, dan kehumasan, operasional, dll
    • Pengurusan Tenaga Kerja Asing
    • Cleaning Service dan penanganan limbah
    • Recepsionist dan operator telepon, serta keluar masuk Tamu
    • Kantin, Laundry & Mess Perusahaan
    • Alat Tulis Kantor (ATK)
    • Insurance Management/ jaminan kesehatan/hari tua
    • Pemeliharaan kesehatan, safety  dan pelaksanaan K3 bagi seluruh  karyawan
    • Pelaksanaan event khusus
    • Pengelolaan Cleaning Service & Office Boy / Office Girl
    • Outsourcing Management / Labour Suply / Tenaga Kerja Kontrak (Bagaimana melakukan, memilih dan membuat kerjasama outsourcing)
    • Penanganan tamu Penting (Tamu VVIP, VIP, Instansi Pemerintah, Auditor Perusahaan, Demonstrasi / Unjuk Rasa)
  7. Komunikasi internal dengan departemen di lingkungan perusahaan dan direksi
  8. Komunikasi eksternal dengan lingkungan sekitar tempat usaha
    (Antar Perusahaan Yang Sejenis, Tetangga, Kawasan Industri, Aparat Keamanan Terdekat, Rt/Rw/Lurah, Dsb)
  9. Antisipasi & Penanganan Masalah Di Bidang General Affair
  10. Menetapkan Kompetensi General Affair & Industrial Relations
  11. Kiat-kiat menangani “Orang-orang Sulit”

Manajemen Aset dan Implementasi SIM Aset

Deskripsi Training Manajemen Aset dan Implementasi SIM Aset

Perusahaan pasti memiliki kekayaan berupa barang atau benda bergerak dan tidak bergerak baik yang berwujud (tangible) dan tidak berwujud (intangible) yang sering disebut dengan aset perusahaan. Pengelolaan terhadap aset yang dimiliki perlu dilakukan untuk memantau dan menghitung serta memanfaatkannya secara optimal. Tetapi tidak sedikit yang menganggap bahwa aset yang dimiliki hanyalah sekedar pengelolaan daftar aset dan pencatatan bagian accounting saja, Maka dari itu perlu dilakukan training tentang manajemen aset yang baik sebagai informasi perjalanan asset secara keseluruhan, memuat berapa banyak aset dan biayanya, pemanfaatan, kondisi dan pemeliharaan serta lokasi penyimpanan. Hal ini juga berfungsi untuk mencegah dari hilangnya asset, perhitungan pajak dan depresiasi.

Tujuan Manajemen Aset dan Implementasi SIM Aset

Setelah mengikuti training ini diharapkan peserta dapat :

  1. Memahami pentingnya pengelolaan aset secara profesional dan terintegrasi.
  2. mengaplikasikan pengelolaan aset secara terintegrasi mulai dari planning, pengadaan, verifikasi, pencatatan, layout, pergudangan, pemeliharaan, sistem informasi aset, serta monitoring dan evaluasi.
  3. Melakukan pengambilan keputusan dalam pengelolaan aset, sehingga lebih efisien, mengurangi pemborosan/kerugian, mencegah hilangnya aset serta mecegah konflik karena aset.
  4. Memahami implementasi sistem informasi manajemen aset di Perusahaan tempat bekerja.

Materi Manajemen Aset dan Implementasi SIM Aset

  1. Konsep Dasar Manajemen Aset dan Ruang lingkup Manajemen Aset
  2. Perencanaan Manajemen Aset: prosedur perencanaan kebutuhan aset dan penganggarannya
  3. Pengadaan Aset (Procurement): sistem dan prosedur pengadaan aset : swakelola/ outsourcing, penyimpangan dalam pengadaan, pengawasan pengadaan, formulir –formulir prosedur pengadaan.
  4. Manajemen Penggudangan Aset (Warehousing): prosedur penerimaan, verifikasi, pendistribusian dan prinsip penyimpanan aset dan formulir inventarisasi asset di Gudang.
  5. Kodifikasi dan Sistem informasi Asset: Perencanaan kodifikasi dan SIM
  6. Manajemen Keuangan Aset dan Penilaian Aset
  7. Pengukuran dan Evaluasi Aset
  8. Sumberdaya Manusia dalam Penanganan Aset Perusahaan: Struktur Organisasi Manajemen Aset, Pengaturan Tugas dan Wewenang Pengelolaan Aset, dan Mengatasi Konflik Terkait dengan Aset.
  9. Metode Lelang dan Penghapusan Aset
  10. Case Study : kasus-kasus riil di lapangan dan solusinya

SISTEM MANAJEMEN PENGAMANAN

Deskripsi Training Sistem Manajemen Pengamanan

Dalam dunia bisnis, Faktor keamanan menjadi suatu aspek penting yang harus diperhitungkan demi keberlangsungan bisnis yang dijalankan serta keamanan dan kenyamanan semua pihak yang terlibat di dalamnya. Faktor ini berlaku juga untuk semua jenis usaha khususnya yang terdapat objek-objek vital di dalamnya.

Dimensi ancaman dan gangguan keamanan dari waktu ke waktu kian berkembang dengan beragam risiko dan dampaknya. Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta meningkatnya kompeksitas persoalan masyarakat (social exclution) telah melahirkan beragam bentuk ancaman dan gangguan keamanan. Globalisasi mendorong semakin ketatnya persaingan, yang implikasi untuk meningkatkan daya saing mengakibatkan segala hal diupayakan, sehingga mendorong terjadinya gangguan keamanan. Beberapa ancaman yang dapat mengganggu stabilitas keamanan nasional berupa penyelendupan, bio terrorism, pembajakan, illegal trade atau goods serta lainnya.

Untuk mengatasi hal tersebut diperlukan suatu sistem manajemen pengamanan organisasi yang sampai saat ini sudah banyak terdapat berbagai sistem yang sudah diterapkan. Sistem Manajemen Pengamanan adalah bagian dari manajemen secara keseluruhan yang meliputi struktur organisasi, perencanaan, tanggung jawab, pelaksanaan, prosedur, proses dan sumber daya yang dibutuhkan bagi pengembangan penerapan, pencapaian, pengkajian dan pemeliharaan kebijakan pengamanan dalam rangka pengendalian risiko yang berkaitan dengan kegiatan usaha guna mewujudkan lingkungan yang aman, efisien dan produktif.Untuk memastikan bahwa sistem tersebut dapat diterapkan dengan konsisten dan dilaksanakan sesuai dengan tujuannya diperlukan suatu pengelolaan terhadap sistem tersebut.

Tujuan dan Manfaat Training Sistem Manajemen Pengamanan

Pelatihan ini dimaksudkan untuk menciptakan sistem pengamanan di tempat kerja dengan melibatkan unsur manajemen, tenaga kerja, kondisi dan lingkungan kerja yang secara profesional terintegrasi untuk mencegah dan mengurangi kerugian akibat ancaman, gangguan dan/atau bencana serta mewujudkan tempat kerja yang aman, efisien dan produktif.

Materi Training Sistem Manajemen Pengamanan

  • Pendahuluan
  • Peraturan Kepolisian Republik Indonesia Nomor 24 tahun 2007
  • Standar Sistem Manajemen Pengamanan
  • Metodologi Penerapan Sistem Manajemen Keamanan
  • Self-Assessment (Gap Analysis)
  • Pelatihan Pemahaman Persyaratan C-TPAT atau ISO 28000
  • Desain Sistem Manajemen Keamanan C-TPAT atau ISO 28000
  • Pembuatan Prosedur san Penerapan Sistem Manajemen Keamanan
  • Audit (Assesment) Penerapan Sistem Manajemen Keamanan
  • Tugas dan Fungsi Pokok Satuan Perngamanan
  • Struktur Organisasi
  • Pembinaan Satuan Pengamanan
  • Hubungan dan Tatacara Kerja
  • Pengawasan dan Pengendalian
  • Evaluasi dan Penilaian
  • Pemberlakuan Sanksi

Pengamanan VIP/ VVIP

Deskripsi

Keamanan dan Pengamanan adalah suatu Kegiatan yang bersifat Dinamis dan pada prinsipnya dilaksanakan untuk mencapai Kenyamanan dan diperoleh produktifitas kerja yang maksimal, mengingat tanpa adanya Keamanan yang baik, pelaksanaan aktifitas Perusahaan untuk mencapai Produktifitas mustahil akan bisa dicapai. Termasuk didalamnya pengamanan terhadap tamu pernting perusahan, seperti dari kementrian, Pimpinan Daerah, bahkan RI-1 RI-2 atau orang berstatus VIP lainnya. Tugas ini merupakan tantangan serius bagi penyedia jasa pengawalan VIP. Pengawal bersenjata api tidak sepenuhnya menjamin keselamatan nyawa orang yang dilindunginya. Hal ini dikarenakan perlindungan terbaik justru dilakukan dengan mewaspadai lingkungan sekitar lokasi untuk mendeteksi kemungkinan adanya aktivitas mencurigakan yang membahayakan tugas pengawalan.

 

Tujuan Kegiatan

Dengan mengikuti pelatihan ini diharapkan para peserta dapat:

Untuk memberikan bekal Pelaksanaan Teknis, langkah dan aksi yang harus dilaksanakan oleh Petugas Keamanan di lingkungan Perusahaan Pengguna Jasa  dalam mengemban tugasnya sebagai unsur Satuan Pengamanan Khusus Perusahaan, khusunya dalam memberikan rasa aman kepada tamu penting perusahaan.

Materi  Pelatihan Pengamanan VIP/ VVIP

  1. Pendahuluan
    1. Dasar Hukum Pengamanan
    2. Latar belakang
    3. Maksud dan tujuan
    4. Ruang Lingkup VIP dan VVIP
  2. Tugas Pokok, Fungsi dan Peranan Satuan Pengamanan
  3. Jenis dan Kategori VIP dan VVIP
  4. Kerangka Prosedur
  5. Standar Pelayanan
  6. Persyaratan Administratif / Teknis
  7. Sarana dan Prasara Pelayanan / Peralatan dan Kelengkapan
  8. Taktik Menghadapi Berbagai Ancaman
  9. Penanganan/Tindak Lanjut Pengaduan/Keluhan/Masukan
  10. Perlindungan VIP dalam situasi formal dan penyamaran

KOMUNIKASI SECURITY BERBASIS NLP

DESKRIPSI TRAINING KOMUNIKASI SECURITY BERBASIS NLP 

Dalam kesehariannya, personil security di perusahaan manapun akan melakukan setidaknya empat jenis komunikasi, yakni :

1.    Komunikasi kepada tamu perusahaan.
2.    Komunikasi kepada karyawan perusahaan.
3.    Komunikasi pengamanan antar anggota security.
4.    Komunikasi emergency.

Tampak jelas, bahwa setiap jenis komunikasi di atas memiliki karakteristik tersendiri sehingga menuntut anggota security memiliki ketrampikan berkomunikasi yang prima. Dalam kenyataannya berangkat dari keterbatasan ketrampilan berkomunikasi anggota security, tak jarang muncul keluhan terutama dari tamu perusahaan dan customer tentang cara komunikasi mereka yang dianggap kurang luwes dan kurang sopan. Hal ini wajar, karena dalam sebagian besar kasus, porsi terbesar latihan komunikasi yang diberikan adalah komunikasi pengamanan dan emergency. Praktis pengetahuan itulah yang digunakan dalam berkomunikasi dengan customer, tamu perusahaan maupun karyawan. Di sisi lain keluhan ini bisa menjadi masalah tersendiri, khususnya bagi korporat yang sangat intens berhubungan dengan customernya semisal perbankan.

TUJUAN TRAINING KOMUNIKASI SECURITY BERBASIS NLP

Setelah mengikuti training ini, peserta ditargetkan :

  1. Memahami keberadaan empat jenis komunikasi yang harus dilakukan dan perbedaannya.
  2. Mampu mencerna dengan cepat situasi komunikasi yang dihadapinya.
  3. Mampu menata cara berkomunikasinya baik dengan customer maupun karyawan sehingga lebih hangat dan bersahabat, tanpa harus kehilangan kewaspadaannya sebagai pengemban tugas pengamanan perusahaan.
  4. Mampu melaksanakan komunikasi pengamanan dan emergency dengan sangat efektif.

CAKUPAN MATERI TRAINING KOMUNIKASI SECURITY BERBASIS NLP

1.    Introduksi NLP
2.    Rapport building
3.    Meta Model
4.    Milton Model
5.    Mengenali Bahasa Tubuh Dengan Cepat
6.    Tips dan Trik Berkomunikasi Prima

Manajemen Aset

Deskripsi Training Manajemen Aset

Aset adalah barang atau benda yang terdiri dari benda tidak bergerak dan benda bergerak baik yang berwujud (tangible) dan tidak berwujud (intangible) yang tercakup dalam aktiva/kekayaan perusahaan. Pengelolaan Aset (kekayaan) Perusahaan merupakan hal yang sangat penting karena  untuk memantau dan menghitung serta memanfaatkannya  secara optimal. Manajemen asset berfungsi untuk informasi perjalanan asset secara keseluruhan, memuat berapa banyak aset dan biayanya, pemanfaatan, kondisi dan pemeliharaan serta lokasi penyimpanan.Hal ini juga berfungsi untuk  mencegah dari hilangnya asset, perhitungan pajak dan depresiasi.

Banyak perusahaan masih menganggap Manajemen Aset secara fisik  hanyalah sekedar instrumen pengelolaan daftar aset, serta pencatatan oleh bagian accounting. Anggapan yang kurang tepat lainnya adalah bahwa pengelolaan fisik aset sepenuhnya sudah diserahkan kepada Bagian umum , padahal baik daftar aset maupun pengelolaan aset fisik hanyalah bagian kecil dari Physical Asset Management.



Tujuan Training Manajemen Aset

  1. Menjelaskan kepada peserta mengenai pentingnya pengelolaan aset dilakukan secara profesional dan terintegrasi.
  2. Membekali peserta terkait dengan pengelolaan aset secara terintegrasi mulai dari planning, pengadaan, verifikasi, pencatatan, layout, pergudangan, pemeliharaan, sistem informasi aset, serta monitoring dan evaluasi.
  3. Membekali peserta metode pengambilan keputusan dalam pengelolaan aset, sehingga lebih efisien, mengurangi pemborosan/kerugian,  mencegah hilangnya aset serta mecegah konflik karena aset.
  4. Membekali peserta implementasi sistem informasi manajemen aset di Perusahaan tempat bekerja.



Materi Training Manajemen Aset

 

  1. Konsep Dasar Manajemen Aset dan Ruang lingkup Manajemen Aset
  2. Perencanaan Manajemen Aset:  prosedur perencanaan kebutuhan aset  dan  penganggarannya
  3. Pengadaan Aset (Procurement): sistem dan prosedur pengadaan aset : swakelola/ outsourcing, penyimpangan dalam pengadaan, pengawasan pengadaan, formulir –formulir prosedur pengadaan.
  4. Manajemen Penggudangan Aset (Warehousing): prosedur penerimaan, verifikasi, pendistribusian dan prinsip penyimpanan aset dan formulir inventarisasi asset di Gudang.
  5. Kodifikasi dan Sistem informasi Asset: Perencanaan kodifikasi dan SIM
  6. Manajemen Keuangan Aset dan Penilaian Aset
  7. Pengukuran dan Evaluasi Aset
  8. Pemeliharaan dan pengawasan aset
  9. Sumberdaya Manusia  dalam Penanganan Aset Perusahaan: Struktur Organisasi Manajemen Aset,    Pengaturan Tugas dan Wewenang Pengelolaan Aset, dan Mengatasi Konflik Terkait dengan Aset.
  10. Administrasi dan database aset
  11. Metode Lelang dan Penghapusan Aset
  12. Case Study secara detail : kasus-kasus riil di lapangan dan solusinya

MANAJEMEN ASET INFRASTRUKTUR

Deskripsi Training Manajemen Aset Infrastruktur 

Infrastruktur merupakan sarana dan prasarana penunjang utama terselenggaranya kegiatan. Contoh infrastruktur antara lain jalan, jembatan, gedung, dermaga, bandara, dan lain-lain, yang tentunya sangat penting dalam menunjang berbagai aktivitas. Infrastruktur yang handal sangat diperlukan karena menjadi ukuran keberhasilan pengelola dan juga sudah menjadi tuntutan pengguna. Meskipun demikian, masalah infrastruktur sangat kompleks, dari pembangunan, pengelolaan, maintenance hingga keterbatasan dana. Untuk itu manajemen aset infrastruktur diperlukan agar dapat dilakukan pengelolaan infrastruktur yang baik.

 

Materi Training Manajemen Aset Infrastruktur 

  • Aset infrastruktur
  • Rencana Manajemen Aset Infrastruktur
  • Inventory aset & Penilaian Kondisi Aset
  • Standar Tingkat Pelayanan Aset
  • Strategi dan kebijakan Pengelolaan Aset
  • Financing Strategy

MANAJEMEN ASET BERBASIS TEKNOLOGI

Deskripsi Training Manajemen Aset Berbasis Teknologi

Aset  adalah barang atau benda yang terdiri dari benda tidak bergerak dan benda bergerak baik yang berwujud (tangible) dan tidak berwujud (intangible) yang tercakup dalam aktiva/kekayaan perusahaan. Pengelolaan Aset (kekayaan) Perusahaan merupakan hal yang sangat penting karena  untuk memantau dan menghitung serta memanfaatkannya  secara optimal. Manajemen asset berfungsi untuk informasi perjalanan asset secara keseluruhan, memuat berapa banyak aset dan biayanya, pemanfaatan, kondisi dan pemeliharaan serta lokasi penyimpanan.Hal ini juga berfungsi untuk  mencegah dari hilangnya asset, perhitungan pajak dan depresiasi. Training ini akan membahas implementasi manajemen asset berbasis teknologi informasi sejak pengadaan, recording dan labeling, pemakaian , monitoring, auditing dan reporting. Aplikasi system informasi manajemen asset akan dibahas disertai case study.



Tujuan Training Manajemen Aset Berbasis Teknologi

  1. Membekali peserta implementasi sistem informasi manajemen aset di Perusahaan tempat bekerja
  2. Menjelaskan kepada peserta mengenai pentingnya pengelolaan aset dilakukan secara profesional dan terintegrasi.
  3. Membekali peserta terkait dengan pengelolaan aset secara terintegrasi mulai dari planning, pengadaan, verifikasi, pencatatan, layout, pergudangan, pemeliharaan, sistem informasi aset, serta monitoring dan evaluasi.
  4. Membekali peserta metode pengambilan keputusan dalam pengelolaan aset, sehingga lebih efisien, mengurangi pemborosan/kerugian,  mencegah hilangnya aset serta mecegah konflik karena aset.

Materi Training Manajemen Aset Berbasis Teknologi

  • Konsep Dasar Manajemen Aset dan Ruang lingkup Manajemen Aset berbasis teknologi
  • Perencanaan Manajemen Aset:
  1.  Prosedur perencanaan kebutuhan aset  dan  penganggarannya
  2. Pengadaan Aset (Procurement): sistem dan prosedur pengadaan aset : swakelola/ outsourcing, penyimpangan dalam pengadaan, pengawasan pengadaan, formulir –formulir prosedur pengadaan.
  • Kodifikasi dan Sistem informasi Asset: Perencanaan kodifikasi dan SIM
  • Administrasi dan Database Asset
  1. Ideal Filing system
  2. Integrated Coding system
  3. Asset mapping
  4. Peminjaman sementara dan pengembalian
  • Pemakaian dan Pemeliharaan Asset
  1.  Equipment maintenance
  2.  Inventory monitoring
  3. Building  management
  4. Check list perawatan dan pemeliharaan asset
  5. Automatic reminder system
  • Pemeriksaan  dan Audit Asset
  1.  Asset allocation analysis
  2. Prosedur audit asset
  3. Pemeriksaan komprehensif dan berkala
  4. Form audit asset
  • Arsitektur System Asset Management
  1. Arsitektur model Asset Management
  2.  Konfigurasi hardware dan software
  3. Keterkaitan Asset Management dengan ERP dan system perusahaan
  4. Fleksibilitas pengembangan system
  • Software Asset Management
  1. Identifikasi calon Vendor
  2. Evaluasi harga penawaran
  3. Evaluasi features dan spesifikasi software
  4. Seleksi dan evaluasi kapasitas calon Vendor
  5. Terms and condition
  •  Penerapan Barcode, RFID, dan GPS
  1. Otomatisasi asset label berbasis barcoding atau RFID
  2. Perbandingan Label konvensional versus label Barcoding atau RFID
  3. Penggunaan GPS tracking untuk monitoring mobile asset
  4. Analisa biaya investasi
  5. Analisa manfaat otomatisasi asset management
  • Asset Mapping dan Asset Tracking
  1.  Asset mapping dalam skema building management
  2. Asset mapping dalam skala jaringan perusahaan
  3. Asset tracking
  4.  Konfigurasi system and how its works
  •  Admin Menu
  1. Menu administrator
  2. Menu user internal
  3. Menu member Vendor
  •  Security system  dan Audit
  1.  Keamanan system
  2. Open sources dan resikonya
  3. Kontrol dan proteksi system
  4. Level akses user
  5.  e-Audit

MANAJEMEN ASET ARMADA

Deskripsi Training Manajemen Aset Armada

Manajemen aset armada adalah suatu manajemen aset dimana sebuah perusahaan menjalankan bisnisnya dengan menggunakan bantuan kendaraan. Kendaran sebagai suatu aset sangat penting untuk dikelola dengan baik karena itu adalah aset yang ikut berperan dalam proses berjalannya sutu bisnis.

Banyak perusahaan masih menganggap Manajemen Aset secara fisik hanyalah sekedar instrumen pengelolaan daftar aset, serta pencatatan oleh bagian accounting. Anggapan yang kurang tepat lainnya adalah bahwa pengelolaan fisik aset sepenuhnya sudah diserahkan kepada Bagian umum , padahal baik daftar aset maupun pengelolaan aset fisik hanyalah bagian kecil dari Physical Asset Management.

 

Tujuan Training Manajemen Aset Armada

  1. Menjelaskan kepada peserta mengenai pentingnya pengelolaan aset dilakukan secara profesional dan terintegrasi.
  2. Membekali peserta terkait dengan pengelolaan aset secara terintegrasi mulai dari planning, pengadaan, verifikasi, pencatatan, layout, pergudangan, pemeliharaan, sistem informasi aset, serta monitoring dan evaluasi.
  3. Membekali peserta metode pengambilan keputusan dalam pengelolaan aset, sehingga lebih efisien, mengurangi pemborosan/kerugian, mencegah hilangnya aset serta mecegah konflik karena aset.
  4. Membekali peserta implementasi sistem informasi manajemen aset di Perusahaan tempat bekerja.

 

Materi Training Manajemen Aset Armada

  1. Konsep Dasar Manajemen Aset dan Ruang lingkup Manajemen Aset
  2. Perencanaan Manajemen Aset Kendaraan
  3. Pengadaan Aset (Procurement) Kendaraan
  4. Manajemen Keuangan Aset untuk kendaraan
  5. Pengukuran dan Evaluasi Aset
  6. Pemeliharaan dan pengawasan aset kendaraan
  7. Asuransi Aset Kendaraan
  8. Administrasi dan database aset
  9. Metode Lelang dan Penghapusan Aset
  10. Case Study secara detail : kasus-kasus riil di lapangan dan solusinya